Home > Abjad > Peribahasa Indonesia Abjad M

Peribahasa Indonesia Abjad M

ads

Berikut kumpulan peribahasa bahasa Indonesia yang dimulai abjad M. Silakan baca dan dapatkan inspirasinya di bawah ini.

Peribahasa-peribahasa biasanya menggunakan untaian kata perumpaan yang indah dan memiliki arti-arti yang baik dan bijaksana. Peribahasa biasanya dipakai untuk menyampaikan nasihat, anjuran, sampai teguran, bahkan sindiran. Tujuannya tidak lain agar kita mendapat pandangan hidup yang baik sehingga hidup kita menjadi baik juga. Kebijakan arif ini sudah ada dari jaman nenek moyang dan diturun kepada kita sampai sekarang ini. Semoga bermanfaat.

Peribahasa Indonesia Abjad M

Mabuk di enggang lalu.
Sangat tertarik hatinya kepada orang yang belum dikenal.
Mabuk karena beruk berayun.
Gilakan wanita cantik yang tak mungkin didapat; asyik melihat sesuatu yang tidak berguna.
Macam anak dara tak datang tunangnya.
Selalu membengkalaikan pekerjaan; membuat kerja tidak pernah siap; terlalu lambat.
Macam betung seruas.
Terlalu jujur; lurus hati.
Macam daun terap: bunyinya degah-deguh, degah-deguh jatuh ke bawah.
Orang bodoh yang banyak bualnya.
Macam kepiting jalan.
Orang yang berjalan miring.
Macam kera kelaparan.
Orang tua yang bibirnya selalu berkomat-kamit.
Macam kikir besi.
Orang kaya yang bakhil.
Macam memegang tali layang-layang.
Orang yang berkuasa dalam penghidupan orang perseorangan ataupun orang banyak.
Macam orang biduk.
Orang yang makan dan minum bersama-sama tetapi bayar sendiri-sendiri.
Macam terambil di nan kurang.
Berdukacita tanpa sesuatu sebab. (di nan = pada yang.)
Macam timun dengan durian: menggelek luka, kena gelek pun luka.
Perlawanan yang tidak seimbang (orang kecil melawan orang yang berkuasa).
Macam ular kekenyangan.
Orang yang buncit perutnya sehingga berjalannya pun sudah tidak betul lagi.
Madu satu tong jika rembes; rembesnya madu juga.
Jika asalnya naik, maka turunannya pun baik juga. (rembes = meresap keluar.)
Mahal dibeli sukar dicari.
Sesuatu yang amat susah diperoleh.
Mahal imam murahlah kitab; mahal demam murah sakit.
Sungguhpun orang tidak suka akan penyakit tetapi jaranglah ada orang yang dapat mengelakkannya.
Mahal tak dapat dibeli, murah tak dapat diminta.
Sesuatu yang amat susah diperoleh.
Main air basah, main api letur, main pisaui luka.
Tiap-tiap perbuatan atau pekerjaan akan meninggalkan akibatnya.
Main akal (= budi).
Mengenakan tipu daya.
Main badar, main gerundang.
Hendak meniru-niru perbuatan orang besar-besar akhirnya diri sendiri juga yang binasa.
Majlis di tepi air, merdesa di perut kenyang. (majlis = bersih; merdesa = orang pemilih makanan.)
Orang yang berada dengan mudah dapat memilih apa yang diingininya.
Makan bersabitkan.
Mendapat makan dan minum tanpa bekerja.
Makan bubur panas-panas.
Bertindak dengan tergesa-gesa, akhirnya mengecewakan.
Makan di luar berak di dalam.
Mengkhianati tempat mendapat perlindungan.
Makan hati, berulam jantung.
Bersusah hati karena perbuatan orang lain yang menyedihkan hati.
Makan keringat orang.
Mengecap kesenangan dengan jalan memeras orang lain.
Makan masak mentah.
Orang yang tidak menghiraukan halal atau haram.
Makan nasi kawah.
Hidup memburuh; dalam peliharaan orang tua.
Makan nasi suap-suapan, tetapi menyambut puan kosong.
kawin menurut adat perkawinan biasa tetapi kemudian ternyata perempuan itu sudah bukan anak perawan lagi.
Makan upas berulam racun.
Senantiasa hidup dalam kesusahan. (upas = racun.)
Makanan enggang hendak dimakan oleh pipit.
Hendak menyama-nyamai kebiasaan orang yang mulia atau kaya.
Makin banyak orang, makin banyak niat.
Tiap-tiap orang mempunyai pendapat (kemauan) sendiri-sendiri; makin banyak orang makin banyak pula pendapat dan kemauannya.
Makin murah, makin menawar.
Makin diberi, makin banyak lagi yang diminta.
Maksud bagai maksud manau.
Maksud yang melebihi kesanggupan.
Maksud hati memeluk gunung, apa daya tangan tak sampai.
Ingin akan sesuatu yang besar tetapi tidak berdaya mencapainya, karena kekurangan alat.
Malam berselimut embun, siang bertudung awan.
Sangat melarat dan miskin, tiada mempunyai rumah tangga.
Malang celaka Raja Genggang, tuak terbeli tunjang hilang.
Nasib yang malang, waktu maksud yang kedua diperoleh, barang yang sudah di tangan pula hilang. (tuak = nira yang diberi beragi; tunjang = kaki.)
Malang Pak Kaduk, ayamnya menang kampung tergadai.
Orang yang benar-benar malang nasibnya, segala sesuatu yang dimilikinya habis belaka.
Malang tak berbau.
Kecelakaan yang terjadi dengan tiba-tiba.
Malang tak boleh ditolak, mujur tak boleh diraih.
Nasib buruk tak dapat dihindarkan, nasib baik tak dapat dicari-cari.
Malang tiada datang tunggal.
Malang yang bertimpa-timpa.
Malas bergarit, perut perit.
Malas berusaha tentulah kelaparan. (garit = gerak, perit = pedih.)
Malu berani, mati takut.
Pengecut.
Malu bertanya sesat di jalan, malu berdayung (= berkayuh) perahu hanyut.
Kalau segan berusaha tak akan mendapat kemajuan.
Malu makan, perut lapar.
Kalau segan berusaha tak akan mendapat kemajuan.
Malu, kalau (= jikalau) anak harimau menjadi anak kambing.
Tidak patut anak orang baik-baik menjadi bodoh; atau anak orang berani menjadi penakut.
Mamah dulu kemudian telan.
Sesuatu pekerjaan itu hendaklah dilakukan menurut peraturannya.
Mana ada buluh tidak berbuku?
Tak ada sesuatu yang sempurna benar.
Mana busuk yang tidak berbau?
Tak ada kejahatan yang dapat disembunyikan selama-lamanya.
Mana kerbau yang bencikan kubangnya?
Orang yang biasa berbuat jahat tak dapat melupakan tempat ia bersuka ria.
1 2 Next >>

Semoga Peribahasa Indonesia Abjad M ini bermanfaat dan memberi inspirasi. Baca juga peribahasa abjad: A | B | C | D | E | F | G | H | I | J | K | L | M | N | O | P | Q | R | S | T | U | V | W | X | Y | Z

Suka halaman ini? Beritahu teman:

  

Peribahasa Popular
Bijak | Cinta | Kehidupan | Rohani | Persahabatan | Lucu / Plesetan | Jawa | Sunda | Lampung

Peribahasa Abjad
A | B | C | D | E | F | G | H | I | J | K | L | M | N | O | P | Q | R | S | T | U | V | W | X | Y | Z