Likes:
Abjad: A | B | C | D | E | F | G | H | I | J | K | L | M | N | O | P | Q | R | S | T | U | V | W | X | Y | Z
 
Peribahasa Indonesia Abjad H
Kumpulan peribahasa bahasa Indonesia yang indah untuk hidup yang lebih baik. Baca dan dapatkan inspirasinya di bawah ini:
Hendak ulam, pucuk menjulai.
Yang diperoleh lebih daripada yang dikehendaki.
Hendak untung menjadi buntung.
Hendakkan laba, rugi yang diperoleh.
Hendak(nya) saja yang besar, masuknya tak (se)berapa.
Banyak cakap, tetapi buktinya sedikit sekali.
Hendakkan halus, genting; genting putus sudahnya.
Perbuatan yang melebihi batasnya tentu tidak selamat dan akhirnya akan mendatangkan kerugian.
Hendaklah seperti tembikar, pecah satu pecah semuanya.
Hendaklah hidup dalam muafakat; senang sama-sama senang, susah sama-sama susah.
Hidung dicium, pipi digigit.
Kasih sayang yang pura-pura saja; menyembunyikan perbuatan jahat dengan perbuatan baik.
Hidung sudah rampung diatur orang.
Orang bodoh yang sombong, tiada sedar dirinya dibodohi orang.
Hidung tak mancung, pipi tersorong-sorong.
Suka ikut campur dalam urusan orang lain; menonjol-nonjolkan diri.
Hidup di hujung gurun orang.
Hidup melarat.
Hidup dikandung adat, mati dikandung tanah.
Selama masih hidup, mestilah menurut aturan-aturan yang berlaku, sudah mati terserahlah kepada hukum Tuhan.
Hidup dua muara.
Hidup dengan dua macam pencarian.
Hidup kayu berbuah, hidup manusia biar berjasa (= berfaedah).
Berbuat baiklah semasa masih hidup untuk diri sendiri dan untuk masyarakat.
Hidup sandar-menyandar umpama aur dengan tebing.
Suami isteri yang berkasih-kasih; sahabat yang setia dan bertolong-tolongan.
Hidup segan mati tak mau (= embuh).
Hidup melarat (miskin atau selalu sakit-sakit).
Hidup tidak karena doa, mati tidak karena sumpah.
Berusahalah dengan tenaga dan fikiran sendiri, dan jangan mengharapkan sangat pertolongan orang lain.
Hilang adat tegal muafakat.
Adat kebiasaan boleh diubah asalkan ada persetujuan orang banyak.
Hilang bahasa lenyap bangsa.
Apabila sesuatu bahasa itu sudah tidak terpakai lagi maka lambat-laun hilanglah bangsa itu; hilang budi bahasa hilang derajat (darjat) diri.
Hilang bini boleh dicari, hilang budi badan celaka.
Akal yang jahat dapat mendatangkan kecelakaan kepada diri.
Hilang di mata di hati jangan.
Walaupun tempat tinggal berjauhan tetapi selalulah ingat di dalam hati.
Hilang dicari, terapung digenangi, terbenam diselami.
Memeriksa dengan teliti; menolong seorang dalam kesusahan.
Hilang ikan dalam kerabu. (kerabu = sejenis makanan.)
Kejahatan akan hilang jahatnya apabila tiap-tiap orang ikut mengerjakannya.
Hilang jasa beliung, timbul jasa rimbas. (rimbas = perkakas untuk penarah kayu.)
Orang lain yang berbuat kebaikan (berlelah payah), orang lain pula yang mendapat pujian.
Hilang kabus, teduh hujan.
Telah mendapat kesenangan sesudah menderita kesusahan.
Hilang kemarau setahun oleh hujan sehari.
Kebaikan hilang karena kejahatan sedikit.
Hilang kepala kura-kura ditelan oleh dadanya.
Orang hina tetapi berilmu dan bijaksana tetap akan dihormati orang.
Hilang kilat dalam kilau.
Kepandaian atau kebesaran sudah tak kelihatan lagi apabila bercampur dengan orang pandai-pandai atau orang besar-besar.
Hilang pelanduk berganti kijang emas.
Perempuan yang bercerai daripada suaminya yang hina kemudian kawin dengan seorang lelaki yang mulia.
Hilang penjahit berkerbau-kerbau.
Lebih banyak ongkos perkara daripada harga barang-barang yang diperkarakan.
Hilang rona karena penyakit, hilang bangsa tidak beruang.
Orang yang tidak berharta (beruang) kurang dihargai orang.
Hilang sepuh nampak senam. (sepuh = sadur; senam = warna yang asal.)
Tampak kejahatannya, sesudah terbuka Rahasianya.
Hilang tak tentu rimbanya.
Hilang tidak berbekas.
Hilang tapak tukul, timbul tapak canai. (tukul = pemukul kecil; canai = asah.)
Perbuatan (baik dan jahat) orang yang terlebih dulu itu telah hilang, karena dilindungi oleh perbuatan orang yang kemudiannya.
Hilang tentu rimbanya, mati tentu kuburnya.
Sesuatu hal atau perkara yang sudah tentu kesudahannya.
Hilang tukul hilanglah pahat.
Tidak dapat melakukan sesuatu pekerjaan kalau tidak berteman.
Hilir malam mudik tak singgah, daun nipah dikatakan daun labu.
Malas berusaha tentulah susah; segan bertanya sesat jalan.
Hinggap bak langau, titik bak hujan.
Hal yang terjadi dengan tiba-tiba (kemalangan dan sebagainya).
Hinggap mencengkam (dahan), terbang menumpu (dahan).
Jika merantau hendaklah mencari keluarga atau kawan kenalan tempat menumpangkan diri.
Hinggap saja bagai langau.
Hal yang terjadi dengan tiba-tiba (kemalangan dan sebagainya).
Hinggap seperti benalu. (benalu = pasilan.)
Menumpang, kemudian merusakkan tempat tumpangannya itu.
Hitam bagai buntut (= pantat) belanga.
Perihal keburukan sifat seseorang.
Hitam dikatakan putih, putih dikatakan hitam.
Yang buruk dikatakan baik, yang baik dikatakan buruk; berdusta.
Hitam gagak tiada siapa yang mencelupnya.
Orang yang berbuat jahat dengan kehendaknya sendiri.
Hitam mata itu takkan boleh bercerai dengan putihnya.
Orang yang sedang berkasih-kasihan tak dapat dipisahkan satu sama lain.
Hitam tahan tempa, putih tahan sesah.
Dapat diuji, tentang keasliannya; tetap tidak berubah.
Hitam-hitam bendi, putih-putih sadah. (bendi = kereta kuda; sadah = kapur.)
Yang buruk lebih mahal harganya daripada yang cantik.
Hitam-hitam gajah, putih-putih udang kepai.(udang kepai = udang kecil untuk dibuat belacan.)
Yang hina tetap hina walaupun elok rupanya, yang mulia itu tetap mulia walaupun hodoh rupanya.
Hitam-hitam gula Jawa.
Biarpun hitam tetapi manis.
Hitam-hitam kereta api, putih-putih kapur sirih.
Yang buruk lebih mahal harganya daripada yang cantik.
Hitam-hitam tahi minyak dimakan juga, putih-putih hampas kelapa dibuang.
Barang yang buruk tetapi berguna, disimpan; barang yang cantik tetapi tidak berguna, dibuang.
Hujan berbalik ke langit.
Orang berkuasa minta pertolongan kepada orang yang lemah.
Hujan berpohon, panas berasal.
Segala sesuatu tentu ada sebab-musababnya.
Hujan emas di negeri orang, hujan batu (= keris lembing) di negeri sendiri, baik juga di negeri sendiri.
Walau bagaimanapun mewah dan makmurnya negeri orang, namun negeri sendiri juga yang lebih baik.
Hujan emas perak di negeri orang; hujan keris lembing di negeri kita; baik juga di negeri kita.
Walau bagaimanapun mewah dan makmurnya negeri orang, namun negeri sendiri juga yang lebih baik.
Hujan jatuh ke pasir.
Berbuat baik tidak pada tempatnya.
hujan keris lembing di negeri kita, hujan emas perak di negeri orang; baik juga di negeri kita.
Walau bagaimanapun mewah dan makmurnya negeri orang, namun negeri sendiri juga yang lebih baik.
Hujan menimpa bumi.
Tiada dapat melepaskan diri daripada perintah orang-orang yang berkuasa.
Hujan panas permainan hari, senang susah permainan hidup.
Dalam hidup manusia ada kalanya senang dan ada kalanya susah.
hujan tak sekali jatuh, simpai tak sekali erat.
Keuntungan dan bahagia tidak datang sekali gus. (simpai = gelang-gelang daripada rotan.)
Hujan, tempat berteduh; panas, tempat berlindung.
Orang yang selalu memberi pertolongan kepada orang-orang yang mendapat kesusahan.
Hujung lurus, pangkal berkait.
Kelihatannya baik, tetapi di dalam hatinya jahat.
Hukum berdiri dengan sakti, adat berdiri dengan tanda.
Undang-undang agama kuat dengan keterangan-keterangan lisan, undang-undang adat kuat dengan tanda-tanda bukti.
Hukum yang rata, adat yang datar.
Sesuatu yang sama baiknya.
Hulu malang pangkal celaka.
Permulaan segala bencana.
Hulu mujur pandai bertengkar, hulu baik pandai memakai. (hulu mujur = pangkat untung.)
Orang yang pandai hidup dan pandai membawa diri dalam pergaulan, selalu selamat dan disukai orang.
Hutang (= pinjam) kayu ara.
Hutang yang tak mungkin terbayar.
Hutang biduk belum langsai, Hutang pengayuh datang pula.
Hutang yang dulu belum dibayar, sudah berhutang lagi.
Hutang emas dapat (= boleh) dibayar, Hutang budi dibawa mati.
Budi baik orang haruslah diingat selama-lamanya, karena budi bahasa tak dapat dibayar dengan uang.
Hutang samir belum selesai, hutang kajang tumbuh pula.(kajang =benda yang dianyam daripada daun nipah (buluh, mengkuang, dll) digunakan untuk atap atau pelindung daripada panas
Hutang yang dulu belum dibayar, sudah berhutang lagi.
Hutang sebelit (selilit) pinggang.
Sangat banyak hutangnya.
Hutang tembilang belum langsai, Hutang tajak bila pula.
Hutang yang dulu belum dibayar, sudah berhutang lagi.
Hutang tiap helai bulu.
Sangat banyak hutangnya.
PREV 1 2


 

Copyright 2013 Peribahasa - All Rights Reserved