Home > Abjad > Peribahasa Indonesia Abjad D

Peribahasa Indonesia Abjad D

Berikut kumpulan peribahasa bahasa Indonesia yang dimulai abjad D. Silakan baca dan dapatkan inspirasinya di bawah ini.

Peribahasa-peribahasa biasanya menggunakan untaian kata perumpaan yang indah dan memiliki arti-arti yang baik dan bijaksana. Peribahasa biasanya dipakai untuk menyampaikan nasihat, anjuran, sampai teguran, bahkan sindiran. Tujuannya tidak lain agar kita mendapat pandangan hidup yang baik sehingga hidup kita menjadi baik juga. Kebijakan arif ini sudah ada dari jaman nenek moyang dan diturun kepada kita sampai sekarang ini. Semoga bermanfaat.

Peribahasa Indonesia Abjad D

Dada manusia tidak dapat diselam.
Pengetahuan (fikiran) seseorang itu tidak dapat diduga.
Dagangan bersambut yang dijualnya. (dagang bersambut = barang amanah).
Cerita daripada orang lain yang diceritakannya.
Dahan pembaji batang.
Menggunakan harta benda tuannya.
Dalam berselam, dangkal berjingkat.
Penghasilan yang sedikit itu dipada-padakan.
Dalam dua tengah tiga.
Tidak jujur.
Dalam laut boleh diduga, dalam hati siapa tahu.
Pengetahuan (fikiran) seseorang itu tidak dapat diduga.
Dalam menunduk dia menyonggeng. (songgeng (menyonggeng) = tonggeng).
Lahirnya dia menerima dengan baik, tetapi hatinya sendiri membantah.
Dalam menyelam, cetek bertimba.
Penghasilan yang sedikit itu dipada-padakan.
Dalam rumah membuat rumah.
Mencari keuntungan atas ongkos orang lain.
Dalam sudah keajukan, dangkal sudah keseberangan. (ajuk = duga).
Telah diketahui benar-benar tujuan atau maksud seseorang.
Dapat dihitung (= dibilang) dengan jari.
Sangat sedikit.
Dapat durian runtuh.
Mendapat keuntungan dengan tidak bersusah-payah.
Dapat harta karun.
Mendapat keuntungan dengan tidak bersusah-payah.
Dapat harta timbul.
Mendapat keuntungan dengan tidak bersusah-payah.
Dapat kijang teruit.
Mendapat keuntungan dengan tidak bersusah-payah.
Dapat tebu rebah.
Mendapat keuntungan dengan tidak bersusah-payah.
Dapur tidak berasap.
Terlalu miskin.
Darah setampuk pinang.
Belum berpengalaman.
Dari ajung (= jung) turun ke sampan.
Diturunkan pangkat.
Dari jauh diangkat telunjuk, kalau dekat diangkat mata.
Umpat dan caci karena kelakuan yang tidak senonoh.
Dari lecah, lari ke duri.
Menghindarkan diri daripada kesukaran yang kecil, jatuh dalam kesukaran yang lebih besar.
Dari semak ke belukar.
Menceraikan isteri yang jahat, kemudian kawin dengan [perempuan]] yang lebih jahat lagi;
Dari telaga yang jernih, tak akan mengalir air yang keruh.
Daripada sifat yang mulia, tak akan lahir budi bahasa yang kasar.
Dari telaga yang keruh, tak akan mengalir air yang jernih.
Daripada tabiat yang jahat tak akan lahir budi bahasa yang baik.
Daripada cempedak baiklah nangka, daripada tidak baiklah ada.
Sedikit pun cukuplah daripada tiada langsung.
Daripada hidup bercermin bangkai, lebih baik mati berkalang tanah. (kalang = galang.)
Lebih baik mati daripada menanggung malu.
Daripada hidup bergelumang (= berlumur) tahi, baik mati bertimbun bunga.
Lebih baik mati daripada menanggung malu.
Daripada segenggam jadi segantang.
Bernasib baik.
Datang nampak muka, pergi nampak belakang.
Datang dengan baik, pergi pun harus dengan baik pula; orang yang datang atau pergi hendaklah memberitahu.
Datang seperti ribut, pergi seperti semut.
Tentang penyakit.
Datang tak berjemput, pulang tak berhantar.
Tetamu yang tidak penting.
Datang tampak muka, pulang tampak punggung.
Datang dengan baik, pergi pun harus dengan baik pula; orang yang datang atau pergi hendaklah memberitahu.
Datang tiada dijemput, dihalau dia berpaut, salah hemat kita diangkut.
Tentang penyakit.
Datar bak lantai papan, licin bak dinding cermin.
Keputusan yang sangat adil.
Daun 'lah melayang, buah jatuh ke perdu juga.
Tiada sama kasih kepada anak sendiri dengan kasih kepada anak saudara.
Daun dapat dilayangkan, getah jatuh ke perdu juga.
Tiada sama kasih kepada anak sendiri dengan kasih kepada anak saudara.
Daun keladi dimandikan.
Memberi nasihat dan ajaran yang sia-sia.
Daun mengenalkan pohonnya.
Daripada kelakuan (perkataan) dapat dikenal asal usulnya.
Daun nipah dikatakan daun labu.
Kalau segan bertanya tentulah timbul salah faham.
Daunnya jatuh melayang, buahnya jatuh ke pangkal juga.
Orang yang tiada berbudi pekerti jika banyak pengetahuannya sekalipun, akan ketahuan juga; yang berguna tinggal yang tak berguna terbuang.
Degar-degar merapati. (degar-degar = bunyi kayu dipukul).
Perselisihan antara kaum keluarga atau suami isteri yang makin merapatkan perhubungan.
Dek sukar berkampuh ijuk, nan adat diturut juga.
Adat yang tak boleh ditinggalkan, walaupun hidup melarat.
Dekat dapat ditunjal, jauh dapat ditunjuk.
Perkataan atau pengakuan yang dapat dibuktikan kebenarannya.
Dekat tak tercapai, jauh tak berantara.
Sesuatu yang kita inginkan tetapi tiada berdaya untuk mengambilnya.
Dendang menggonggong telur.
[Perempuan]] hodoh berpakaian bagus.
Dengan kartu terbuka.
Dengan terus terang.
Dengar cakap enggang, makan buah beluluk; dengar cakap orang, terjun masuk lubuk.
Sesuatu pekerjaan itu hendaklah difikirkan sendiri masak-masak sebelum dikerjakan dan jangan sekali-kali mendengar cakap orang.
Dengarkan cerita burung, anak dipangku dilepaskan.
karena mendengarkan manis tutur kata orang, pekerjaan sendiri disia-siakan.
Deras datang dalam kena.
Pekerjaan yang terburu-buru itu kelak akan mendatangkan kerugian.
Deras seperti anak panah.
Terlalu cepat.
1 2 3 4 5 Next >>

Semoga Peribahasa Indonesia Abjad D ini bermanfaat dan memberi inspirasi. Baca juga peribahasa abjad: A | B | C | D | E | F | G | H | I | J | K | L | M | N | O | P | Q | R | S | T | U | V | W | X | Y | Z

Suka halaman ini? Beritahu teman:

Peribahasa Popular
Bijak | Cinta | Kehidupan | Rohani | Persahabatan | Lucu / Plesetan | Jawa | Sunda | Lampung

Peribahasa Abjad
A | B | C | D | E | F | G | H | I | J | K | L | M | N | O | P | Q | R | S | T | U | V | W | X | Y | Z