Home > Abjad > Peribahasa Indonesia Abjad B

Peribahasa Indonesia Abjad B

ads

Berikut kumpulan peribahasa bahasa Indonesia yang dimulai abjad B. Silakan baca dan dapatkan inspirasinya di bawah ini.

Peribahasa-peribahasa biasanya menggunakan untaian kata perumpaan yang indah dan memiliki arti-arti yang baik dan bijaksana. Peribahasa biasanya dipakai untuk menyampaikan nasihat, anjuran, sampai teguran, bahkan sindiran. Tujuannya tidak lain agar kita mendapat pandangan hidup yang baik sehingga hidup kita menjadi baik juga. Kebijakan arif ini sudah ada dari jaman nenek moyang dan diturun kepada kita sampai sekarang ini. Semoga bermanfaat.

Peribahasa Indonesia Abjad B

Babi merasa gulai.
Menyimpan rahasia yang telah diketahui umum.
Bacang dibungkus tentu baunya keluar juga.
Kiasan kepada orang yang membuang anaknya sendiri karena takut malu dan sebagainya.
Badai makan anak
Ayah membuang anak karena takut kebesarannya akan hilang .
Badai pasti berlalu
Kesulitan hidup pasti akan berkurang dan akhirnya akan hilang
Badak makan anak.
Bagaimana sekalipun orang berkasih-kasihan, tetapi dengan mudah juga dapat diceraikan, karena orang lebih mengutamakan harta-benda.
Badan bersaudara; emas perak tiada bersaudara; kasih saudara sama ada, kasih bapa menokok harta yang ada, kasih ibu sama rata; kasih sahabat sama binasa.
Walaupun orang-orang lemah itu di bawah kuasa orang kuat, tetapi hatinya bebas lepas.
Badan boleh dimiliki, hati tiada boleh dimiliki.
Sudah sehidup semati.
Badan sudah dua senyawa.
Tidak tetap pendirian; selalu berubah-ubah.
Bagai air daun talas (= keladi).
Berusaha untuk mencari ilmu dengan tidak berhenti-henti; usaha dengan tidak mengenal jerih payah.
Bagai air itik ke batu.
Lemah dan lesu tanpa penyakit.
Bagai air mencari jenisnya.
Memberi nasihat dan ajaran yang sia-sia.
Bagai anak dara mabuk andam. (andam = anak rambut di dahi).
Anak perempuan yang tiada malu, pemalas dan pengotor.
Bagai anak dara sudah berkaki.
Banyak sekali.
Bagai anak nangui. (nangui = Babi kecil yang banyak anaknya).
Berbaring dan bermalas-malas saja di rumah orang lain.
Bagai anak sepat ketohoran.
Kurus sekali.
Bagai anjing beranak enam.
Orang yang sangat benci oleh masyarakat.
Bagai anjing buruk kepala.
Sangat gembira; sangat gembira; sangat sombong.
Bagai anjing melintang denai. (denai = jejak binatang di hutan).
Mendapat kesusahan besar sehingga tak tentu tingkah lakunya, meminta pertolongan ke sana ke mari.
Bagai anjing tersepit di pagar.
Mudah menimbulkan sesuatu hal yang tak baik kalau diperdekatkan.
Bagai api dengan rabuk.
Tidak terus berjalan ke tempat tujuan, tetapi singgah-singgah di jalan.
Bagai ara hanyut.
Satu sama lain bertolong-tolongan.
Bagai aur bergantung ke tebing, bagai tebing bergantung ke aur.
Menyerahkan diri kepada nasib.
Bagai aur dengan tebing.
Tolong-menolong di antara satu sama lain.
Bagai ayam dibawa ke lampok. (lampok = onggok padi disabit; limpap).
Pucat dan kuning karena menghidap penyakit; sangat gelisah kelakuannya.
Bagai ayam dimakan (= kena) tungau.
Mati tanpa sakit.
Bagai ayam disambar [helang|elang]].
Tidak dapat berbuat apa-apa; bingung.
Bagai ayam lepas bertaji.
Seseorang mendapat kesusahan dan orang lain serba salah untuk menolongnya.
Bagai ayam mabuk tahi.
Pucat lesi dan tidak berdaya sebab sakit dan kurang darah.
Bagai ayam mengarang telur. (mengarang telur = hampir bertelur).
Peri keelokan, merah muka seseorang.
Bagai ayam naik ke surau.
Bertamu ke rumah orang yang tidak memberi jamu apa-apa.
Bagai ayam si tombong, kokok berderai-derai, ekor bergelumang tahi. (tombong = sombong.)
Seseorang yang cakapnya tinggi tetapi keluarganya dalam kemelaratan.
Bagai ayam yang terkecundang. (kecundang = kalah).
Sangat ketakutan.
Bagai bajak uangkang makan diangkat.
Orang yang gemar dipuji.
Bagai balak terendam.
Orang gemuk yang malas bergerak.
Bagai belacan dikerat dua: yang pergi busuk, yang tinggal hanyir.
Perkara yang mendatangkan aib kepada kedua-dua belah pihak.
Bagai beliung dengan asahan.
Tidak pernah berpisah.
Bagai belut digetir (= diketil) ekor.
Cepat sekali.
Bagai belut diregang.
Tinggi dan kurus.
Bagai berkain tiga hasta.
Serba tak cukup (miskin).
Bagai bersahabat dengan ular bisa.
Berkawan dengan orang yang jahat.
Bagai berseru di padang pasir.
Seruan yang tidak diendahkan orang.
Bagai bersumur di tepi rawa.
Orang yang selalu cemburu.
Bagai bertanak di kuali.
Terlalu murah hati sehingga binasa karenanya.
Bagai bertemu (= makan) buah si malakamo; dimakan mati bapa, tidak dimakan mati ibu.
Menghadapi sesuatu masalah yang sangat sulit; dalam keadaan yang serba salah.
Bagai bertepuk sebelah tangan.
Cinta kasih yang tidak berbalas.
Bagai beruk kena ipuh. (ipuh = racun.)
Menggeliang-geliut (karena kesakitan dan sebagainya).
Bagai berumah di tepi tebing.
Selalu dalam kekuwatiran.
Bagai besi dengan penempa.
Orang lemah di bawah kuasa orang kuat.
Bagai biawak mengulangi bangkai.
Lelaki yang suka pergi ke tempat perempuan jahat.
Bagai buah keras di dalam sekul. (buah keras = kemiri; sekul = mangkuk yang diperbuat daripada tempurung kelapa.)
Bercakap dalam keadaan tergopoh-gopoh.
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Next >>

Semoga Peribahasa Indonesia Abjad B ini bermanfaat dan memberi inspirasi. Baca juga peribahasa abjad: A | B | C | D | E | F | G | H | I | J | K | L | M | N | O | P | Q | R | S | T | U | V | W | X | Y | Z

Suka halaman ini? Beritahu teman:

  

Peribahasa Popular
Bijak | Cinta | Kehidupan | Rohani | Persahabatan | Lucu / Plesetan | Jawa | Sunda | Lampung

Peribahasa Abjad
A | B | C | D | E | F | G | H | I | J | K | L | M | N | O | P | Q | R | S | T | U | V | W | X | Y | Z