Likes:
Abjad: A | B | C | D | E | F | G | H | I | J | K | L | M | N | O | P | Q | R | S | T | U | V | W | X | Y | Z
 
Peribahasa Indonesia Abjad B
Kumpulan peribahasa bahasa Indonesia yang indah untuk hidup yang lebih baik. Baca dan dapatkan inspirasinya di bawah ini:
Babi merasa gulai.
Menyimpan rahasia yang telah diketahui umum.
Bacang dibungkus tentu baunya keluar juga.
Kiasan kepada orang yang membuang anaknya sendiri karena takut malu dan sebagainya.
Badai makan anak
Ayah membuang anak karena takut kebesarannya akan hilang .
Badai pasti berlalu
Kesulitan hidup pasti akan berkurang dan akhirnya akan hilang
Badak makan anak.
Bagaimana sekalipun orang berkasih-kasihan, tetapi dengan mudah juga dapat diceraikan, karena orang lebih mengutamakan harta-benda.
Badan bersaudara; emas perak tiada bersaudara; kasih saudara sama ada, kasih bapa menokok harta yang ada, kasih ibu sama rata; kasih sahabat sama binasa.
Walaupun orang-orang lemah itu di bawah kuasa orang kuat, tetapi hatinya bebas lepas.
Badan boleh dimiliki, hati tiada boleh dimiliki.
Sudah sehidup semati.
Badan sudah dua senyawa.
Tidak tetap pendirian; selalu berubah-ubah.
Bagai air daun talas (= keladi).
Berusaha untuk mencari ilmu dengan tidak berhenti-henti; usaha dengan tidak mengenal jerih payah.
Bagai air itik ke batu.
Lemah dan lesu tanpa penyakit.
Bagai air mencari jenisnya.
Memberi nasihat dan ajaran yang sia-sia.
Bagai anak dara mabuk andam. (andam = anak rambut di dahi).
Anak perempuan yang tiada malu, pemalas dan pengotor.
Bagai anak dara sudah berkaki.
Banyak sekali.
Bagai anak nangui. (nangui = Babi kecil yang banyak anaknya).
Berbaring dan bermalas-malas saja di rumah orang lain.
Bagai anak sepat ketohoran.
Kurus sekali.
Bagai anjing beranak enam.
Orang yang sangat benci oleh masyarakat.
Bagai anjing buruk kepala.
Sangat gembira; sangat gembira; sangat sombong.
Bagai anjing melintang denai. (denai = jejak binatang di hutan).
Mendapat kesusahan besar sehingga tak tentu tingkah lakunya, meminta pertolongan ke sana ke mari.
Bagai anjing tersepit di pagar.
Mudah menimbulkan sesuatu hal yang tak baik kalau diperdekatkan.
Bagai api dengan rabuk.
Tidak terus berjalan ke tempat tujuan, tetapi singgah-singgah di jalan.
Bagai ara hanyut.
Satu sama lain bertolong-tolongan.
Bagai aur bergantung ke tebing, bagai tebing bergantung ke aur.
Menyerahkan diri kepada nasib.
Bagai aur dengan tebing.
Tolong-menolong di antara satu sama lain.
Bagai ayam dibawa ke lampok. (lampok = onggok padi disabit; limpap).
Pucat dan kuning karena menghidap penyakit; sangat gelisah kelakuannya.
Bagai ayam dimakan (= kena) tungau.
Mati tanpa sakit.
Bagai ayam disambar [helang|elang]].
Tidak dapat berbuat apa-apa; bingung.
Bagai ayam lepas bertaji.
Seseorang mendapat kesusahan dan orang lain serba salah untuk menolongnya.
Bagai ayam mabuk tahi.
Pucat lesi dan tidak berdaya sebab sakit dan kurang darah.
Bagai ayam mengarang telur. (mengarang telur = hampir bertelur).
Peri keelokan, merah muka seseorang.
Bagai ayam naik ke surau.
Bertamu ke rumah orang yang tidak memberi jamu apa-apa.
Bagai ayam si tombong, kokok berderai-derai, ekor bergelumang tahi. (tombong = sombong.)
Seseorang yang cakapnya tinggi tetapi keluarganya dalam kemelaratan.
Bagai ayam yang terkecundang. (kecundang = kalah).
Sangat ketakutan.
Bagai bajak uangkang makan diangkat.
Orang yang gemar dipuji.
Bagai balak terendam.
Orang gemuk yang malas bergerak.
Bagai belacan dikerat dua: yang pergi busuk, yang tinggal hanyir.
Perkara yang mendatangkan aib kepada kedua-dua belah pihak.
Bagai beliung dengan asahan.
Tidak pernah berpisah.
Bagai belut digetir (= diketil) ekor.
Cepat sekali.
Bagai belut diregang.
Tinggi dan kurus.
Bagai berkain tiga hasta.
Serba tak cukup (miskin).
Bagai bersahabat dengan ular bisa.
Berkawan dengan orang yang jahat.
Bagai berseru di padang pasir.
Seruan yang tidak diendahkan orang.
Bagai bersumur di tepi rawa.
Orang yang selalu cemburu.
Bagai bertanak di kuali.
Terlalu murah hati sehingga binasa karenanya.
Bagai bertemu (= makan) buah si malakamo; dimakan mati bapa, tidak dimakan mati ibu.
Menghadapi sesuatu masalah yang sangat sulit; dalam keadaan yang serba salah.
Bagai bertepuk sebelah tangan.
Cinta kasih yang tidak berbalas.
Bagai beruk kena ipuh. (ipuh = racun.)
Menggeliang-geliut (karena kesakitan dan sebagainya).
Bagai berumah di tepi tebing.
Selalu dalam kekuwatiran.
Bagai besi dengan penempa.
Orang lemah di bawah kuasa orang kuat.
Bagai biawak mengulangi bangkai.
Lelaki yang suka pergi ke tempat perempuan jahat.
Bagai buah keras di dalam sekul. (buah keras = kemiri; sekul = mangkuk yang diperbuat daripada tempurung kelapa.)
Bercakap dalam keadaan tergopoh-gopoh.
Bagai bulan empat belas.
Kecantikan wajah seseorang wanita.
Bagai bulan penuh mengambang di kaki awan.
Perempuan cantik yang keluar dari rumahnya karena hendak berjalan.
Bagai buntal kembung.
Bodoh dan sombong.
Bagai bunyi cempedak jatuh.
Bunyi jatuh yang kuat.
Bagai bunyi orang dikoyak harimau.
Berteriak-teriak atau melolong dengan kuat.
Bagai bunyi perempuan di air. (di air = di tempat mandi.)
Ramai (= riuh) sekali.
Bagai bunyi siamang kenyang.
Banyak cakapnya dan sebagainya karena mendapat kesenangan.
Bagai cacing gila. (cacing gila = cacing yang berputar-putar bila disentuh.)
Perempuan yang suka berpergian, bertandang dan sebagainya.
Bagai cacing kena air panas.
Tidak tenang, selalu gelisah (karena susah, malu dan sebagainya).
Bagai cembul dapat tutupnya.
Sesuai benar.
Bagai dakwat dengan kertas.
Tak pernah bercerai; sangat cocok.
Bagai dekan di bawah pangkal buluh. (dekan = ulat yang makan buluh.)
Pandai menyembunyikan rahasia.
Bagai denai gajah lalu.
Pekerjaan atau kejadian yang payah benar hendak disembunyikan.
Bagai dihiris dengan sembilu.
Pedih sekali rasa hatinya.
Bagai diikat dengan sehasta tali.
Dalam keadaan yang sangat terbatas.
Bagai dirahap kain basah. (rahap = bungkus.)
Dingin sejuk sekujur badan karena mendengar kabar atau melihat kejadian yang sedih dan ngeri.
Bagai ditembak putus tunggal. (putus tunggal = petir yang sangat keras bunyinya.)
Dialahkan oleh orang yang bodoh.
Bagai diurap dengan daun katang-katang. (katang-katang = Sejenis tumbuh-tumbuhan di tepi laut, getahnya sangat menggatalkan.)
Sangat marah.
Bagai dulang dengan tudung saji.
Sesuai benar.
Bagai duri dalam daging.
Sesuatu hal yang selalu terasa tidak menyenangkan hati.
Bagai emak mandul baru beranak.
Girang yang amat sangat; kasih sayang yang terlalu amat.
Bagai empedu lekat di hati.
Sangat karib (tentang orang bersahabat atau orang berkasih-kasihan).
Bagai enau di dalam belukar, melepaskan pucuk masing-masing.
Tiada semuafakat dalam sesuatu perbincangan.
Bagai gadis jolong menumbuk.
Rajin dan bersungguh-sungguh.
Bagai gagak menggonggong telur.
Perempuan hodoh berpakaian bagus.
Bagai galah di tengah arus.
Menggigil keras; selalu berkeluh-kesah.
Bagai galah dijual. (galah = tombak atau lembing.)
Terlalu miskin; kalah judi.
Bagai gelegar buluh. (gelegar = bunyi bergemuruh.)
Bercakap besar.
Bagai gelombang dua belas.
Kehebatan langkah seseorang pendekar.
Bagai geluk tinggal di air. (geluk = timba daripada tempurung kelapa.)
Orang yang melarat hanya mengharap bantuan orang.
Bagai gembala diberi keris.
Pemberian yang tidak berfaedah.
Bagai getah dibawa ke semak.
Perkara yang semakin kusut dan susah menyelesaikannya.
Bagai gulai lengkitang. (lengkitang = siput.)
Hendak menghilangkan kejahatan dirinya, tetapi kebaikan yang ada padanya pun lenyap pula.
Bagai hantu makan dedak.
Bersungut-sungut dengan tiada tentu sebabnya.
Bagai harimau beranak muda.
Orang perempuan yang terlalu bengis.
Bagai haruan di dalam tuar. (tuar = lukah.)
Tidak tetap keadaannya, karena sakit atau susah.
Bagai ikan lampam di ulak jamban.
Anak-anak yang subur tubuhnya, lekas besar dan tinggi; orang-orang yang mengutip hasil daripada pekerjaan-pekerjaan maksiat.
Bagai ilak bercerai dengan benang. (ilak = ukuran untuk menentukan lebar kain yang akan ditenun.)
Bercerai untuk selama-lamanya.
Bagai jawi belang puntung: didahulukan dia menyepak, dikemudiankan dia menanduk. (belang puntung = merah kehitam-hitaman; jawi = lembu.)
Orang bodoh yang tidak dapat diajak berunding.
Bagai jawi ditarik keluan. (keluan = tali yang dicucukkan pada hidung (lembu dan kerbau).)
Menurut dengan tidak membantah.
Bagai jawi makan, dimamah dulu baru ditelan.
Tiap-tiap perbuatan itu dirundingkan masak-masak sebelum dikerjakan.
Bagai jawi terkurung siang.
Sangat gelisah karena tidak bebas.
Bagai jelongak kerbau rampung.
Orang bodoh yang sombong, tiada sedar dirinya dibodohi orang.
Bagai jempuk kesiangan hari.
Kebingungan; termenung-menung.
Bagai kacang direbus satu.
Melonjak-lonjak kegirangan karena mendapat untung.
Bagai kacang direndang.
Bunyi suara yang tak putus-putus.
Bagai kain menunjukkan corak bangsanya.
Rupa dan gaya seseorang menunjukkan asal usulnya.
Bagai kambing dalam biduk.
Sangat ketakutan.
Bagai kambing dihalau (= diseret) ke air.
Orang yang enggan mengerjakan sesuatu pekerjaan.
Bagai kambing dijunjung.
Jerit pekik orang yang penakut.
1 2 3 4 5 NEXT


 

Copyright 2013 Peribahasa - All Rights Reserved