Likes:
Abjad: A | B | C | D | E | F | G | H | I | J | K | L | M | N | O | P | Q | R | S | T | U | V | W | X | Y | Z
 
Kumpulan Peribahasa Kehidupan
Kumpulan peribahasa kehidupan yang indah untuk hidup yang lebih baik. Baca dan dapatkan inspirasinya di bawah ini:
Cempedak berbuah nangka
Memperoleh lebih dari yang diharapkan
Cemperling nak jadi bayu. (bayu = sejenis burung asmara dalam dongengan).
Orang kecil hendak menyama-nyamai orang besar-besar.
Cencang air tidak putus, pancung abu tak berbekas.
Perselisihan sesama keluarga itu akhirnya akan berbaik kembali.
Cencang putus, biang tembuk.
Putusan yang mengikat.
Cencang terdadik jadi ukir. (terdadek = tersesat).
Kesalahan yang tiada disengajakan, tetapi mendatangkan kebaikan.
Cengkeling bagai ular dipukul (= dipalu).
Geliang-geliut karena kesakitan.
Cepat kaki ringan tangan.
Rajin dan giat.
Cerdik bagai ekor kerbau.
Melakukan sesuatu pekerjaan yang merugikan diri sendiri.
Cerdik elang, bingung sikikih; lamun murai terkecoh juga. (sikkih = sejenis enggang, kecil sedikit).
Biarpun cerdik atau bodoh orang besar-besar itu tetapi orang kecil-kecil juga yang selalu menanggung rugi.
Cik puan melangkah ular tak lepas.
Gerak-geri perempuan yang lemah lembut.
Cincin emas takkan tampan bermata kaca.
Gadis yang elok dan hartawan takkan sejodoh dengan orang yang miskin dan hodoh.
Condong ditumpil, lemah dianduh. (ditumpil = ditunjang).
Memberi pertolongan (keuangan, fikiran dan sebagainya) kepada orang-orang yang di dalam kesusahan.
Condong puar ke uratnya, condong manusia kepada bangsanya. (puar = tumbuhan hutan).
Tiap-tiap orang lebih suka kepada keluarganya sendiri daripada kepada orang lain.
Condong yang akan menimpa.
Perbuatan yang sangat membahayakan.
Condong yang akan menongkat, rebah yang akan menegakkan.
Pemimpin yang akan membantu atau menjaga rakyatnya jika ada kesusahan yang menimpa rakyatnya itu.
Corak kain mengikut kehendak penenunnya.
Undang-undang sesebuah negeri itu menurut keadaan pemerintahnya; pengetahuan murid menurut ajaran gurunya.
Cubit paha kanan, paha kiri pun merasa juga.
Jika seseorang itu menyusahkan kaum keluarganya sendiri maka ia pun akan merasa susah juga.
Cupak berkeesaan.
Keadilan hukum baru bisa (boleh) diperoleh apabila sudah cukup keterangan atau pemeriksaannya.
Cupak sudah tertegak, suri sudah terkembang (=terentang).
Telah lama adat berdiri tentang tiap-tiap pekerjaan.
Cupak tegak yang diisi.
Aturan yang masih tetap berlakulah yang diturut.
Dada manusia tidak dapat diselam.
Pengetahuan (fikiran) seseorang itu tidak dapat diduga.
Dagangan bersambut yang dijualnya. (dagang bersambut = barang amanah).
Cerita daripada orang lain yang diceritakannya.
Dahan pembaji batang.
Menggunakan harta benda tuannya.
Dalam berselam, dangkal berjingkat.
Penghasilan yang sedikit itu dipada-padakan.
Dalam dua tengah tiga.
Tidak jujur.
Dalam laut boleh diduga, dalam hati siapa tahu.
Pengetahuan (fikiran) seseorang itu tidak dapat diduga.
Dalam menunduk dia menyonggeng. (songgeng (menyonggeng) = tonggeng).
Lahirnya dia menerima dengan baik, tetapi hatinya sendiri membantah.
Dalam menyelam, cetek bertimba.
Penghasilan yang sedikit itu dipada-padakan.
Dalam rumah membuat rumah.
Mencari keuntungan atas ongkos orang lain.
Dalam sudah keajukan, dangkal sudah keseberangan. (ajuk = duga).
Telah diketahui benar-benar tujuan atau maksud seseorang.
Dapat dihitung (= dibilang) dengan jari.
Sangat sedikit.
Dapat durian runtuh.
Mendapat keuntungan dengan tidak bersusah-payah.
Dapat harta karun.
Mendapat keuntungan dengan tidak bersusah-payah.
Dapat harta timbul.
Mendapat keuntungan dengan tidak bersusah-payah.
Dapat kijang teruit.
Mendapat keuntungan dengan tidak bersusah-payah.
Dapat tebu rebah.
Mendapat keuntungan dengan tidak bersusah-payah.
Dapur tidak berasap.
Terlalu miskin.
Darah setampuk pinang.
Belum berpengalaman.
Dari ajung (= jung) turun ke sampan.
Diturunkan pangkat.
Dari jauh diangkat telunjuk, kalau dekat diangkat mata.
Umpat dan caci karena kelakuan yang tidak senonoh.
Dari lecah, lari ke duri.
Menghindarkan diri daripada kesukaran yang kecil, jatuh dalam kesukaran yang lebih besar.
Dari semak ke belukar.
Menceraikan isteri yang jahat, kemudian kawin dengan [perempuan]] yang lebih jahat lagi;
Dari telaga yang jernih, tak akan mengalir air yang keruh.
Daripada sifat yang mulia, tak akan lahir budi bahasa yang kasar.
Dari telaga yang keruh, tak akan mengalir air yang jernih.
Daripada tabiat yang jahat tak akan lahir budi bahasa yang baik.
Daripada cempedak baiklah nangka, daripada tidak baiklah ada.
Sedikit pun cukuplah daripada tiada langsung.
Daripada hidup bercermin bangkai, lebih baik mati berkalang tanah. (kalang = galang.)
Lebih baik mati daripada menanggung malu.
Daripada hidup bergelumang (= berlumur) tahi, baik mati bertimbun bunga.
Lebih baik mati daripada menanggung malu.
Daripada segenggam jadi segantang.
Bernasib baik.
Datang seperti ribut, pergi seperti semut.
Tentang penyakit.
Datang tak berjemput, pulang tak berhantar.
Tetamu yang tidak penting.
Datang tiada dijemput, dihalau dia berpaut, salah hemat kita diangkut.
Tentang penyakit.
Datar bak lantai papan, licin bak dinding cermin.
Keputusan yang sangat adil.
Daun 'lah melayang, buah jatuh ke perdu juga.
Tiada sama kasih kepada anak sendiri dengan kasih kepada anak saudara.
Daun dapat dilayangkan, getah jatuh ke perdu juga.
Tiada sama kasih kepada anak sendiri dengan kasih kepada anak saudara.
Daun keladi dimandikan.
Memberi nasihat dan ajaran yang sia-sia.
Daun mengenalkan pohonnya.
Daripada kelakuan (perkataan) dapat dikenal asal usulnya.
Daun nipah dikatakan daun labu.
Kalau segan bertanya tentulah timbul salah faham.
Daunnya jatuh melayang, buahnya jatuh ke pangkal juga.
Orang yang tiada berbudi pekerti jika banyak pengetahuannya sekalipun, akan ketahuan juga; yang berguna tinggal yang tak berguna terbuang.
Degar-degar merapati. (degar-degar = bunyi kayu dipukul).
Perselisihan antara kaum keluarga atau suami isteri yang makin merapatkan perhubungan.
Dekat dapat ditunjal, jauh dapat ditunjuk.
Perkataan atau pengakuan yang dapat dibuktikan kebenarannya.
Dekat tak tercapai, jauh tak berantara.
Sesuatu yang kita inginkan tetapi tiada berdaya untuk mengambilnya.
Dendang menggonggong telur.
[Perempuan]] hodoh berpakaian bagus.
Dengan kartu terbuka.
Dengan terus terang.
Dengarkan cerita burung, anak dipangku dilepaskan.
karena mendengarkan manis tutur kata orang, pekerjaan sendiri disia-siakan.
Deras seperti anak panah.
Terlalu cepat.
Destar habis, kopiah luluh.
Menderita kemalangan terus-menerus.
Di bawah ketiak orang.
Di bawah kekuasaan orang.
Di bawah lancung nan tiris. (dibawah lacung = di bawah barang yang palsu).
Seseorang yang mendapat kehinaan, merasa dirinya rendah sekali.
Di bawah lantai nan tiris.
Seseorang yang mendapat kehinaan, merasa dirinya rendah sekali.
Di belakang ia menendang kita, bila di depan ia mengeting kita, jika di tengah ia berpusing ligat pula.
Menghadapi seseorang yang kita kasihi, yang menyebabkan kita menjadi serba-salah.
Di hulu keruh di hilir pun tentu keruh juga.
Kalau asalnya tidak baik maka kesudahannya pun tentu tidak baik juga.
Di luar bagai madu, di dalam bagai empedu.
Lahirnya baik, batinnya jahat.
Di luar berkilat di dalam berongga.
Lahirnya baik, batinnya jahat.
Di luar merah di dalam pahit.
Lahirnya baik, batinnya jahat.
Di lurah air yang besar, di bukit orang yang hanyut.
Orang yang tiada bersalah menerima hukuman.
Di lurah maka hendak angin, di bukit maka hendak air.
Berkehendakkan sesuatu tidak pada tempatnya.
Di mana api padam, di situlah (= di sanalah) puntung tercampak; di mana periuk pecah, di situlah tembikar tinggal.
Di mana mati di situlah dikuburkan.
Di mana batang terguling, di situ cendawan tumbuh.
Di mana timbul perkara di situlah diselesaikan.
Di mana buah masak, di situ burung banyak tampil.
Di mana banyak kesenangan, di situ pula banyak orang datang.
Di mana bumi (= tanah) dipijak, di sana (= di situ) langit dijunjung.
Hendaklah menurut adat dan aturan tempat yang kita diami.
Di mana bunga kembang, di situ kumbang banyak.
Di mana ada gadis, di situ ada anak-anak muda.
Di mana lalang habis, di situ api padam.
Di mana mati di situlah dikuburkan.
Di mana makan di situ berak.
Berbuat jahat di tempat mencari rezeki.
Di mana ranting dipatah, di situ air disauk.
Hendaklah menurut adat dan aturan tempat yang kita diami.
Di mana tempat kutu hendak makan kalau tidak di atas kepala.
Menghabiskan harta ibu bapa atau harta majikan.
Di mudik sebulakan, di hilir semuara. (bulakan = pancaran air yang menjadi air tergenang).
Persatuan yang kukuh.
Di padang orang berlari-lari; di padang sendiri berjengket-jengket.
Orang yang hanya suka makan atau menerima hak orang lain, tetapi hak sendiri disimpan atau disembunyikan.
Di reban sendiri melegas, di reban orang meromok.
Berani di rumah sendiri, tetapi takut di tempat orang.
Di rumah sendiri dapur tak berabu, ke rumah teman pergi berpasak seribu.
Suka bertandang dan makan di rumah orang.
Di waktu garuda alah oleh ular.
Kiasan kepada waktu yang telah lalu; zaman dulu kala.
Dialas bagai memengat. (memengat = memasak pengat).
Berkata dengan cukup alasan.
Diam di laut, masin tidak; diam di bandar tak meniru.
Tidak menghiraukan segala perubahan terutama perubahan-perubahan yang baik.
Diam-diam lepu. (lepu = ikan laut "lionfish").
Musuh yang pendiam jangan dipermudah-mudahkan.
Dianjak layu, dibubut (= dianggur) mati.
Keputusan yang tidak dapat diubah-ubah lagi.
Dianjung seperti payung, diambak seperti kasur.
Orang yang sangat dimuliakan.
Diapit tidak bersanggit, ditambat tidak bertali. (sanggit = geser, gosok.)
[Perempuan]] yang tidak dipelihara oleh suaminya, tapi tidak pula diceraikannya; hidup di luar nikah.
Diasak (= pindah) layu, dicabut mati.
Keputusan yang tidak dapat diubah-ubah lagi.
Dibakar tak hangus, direndam tak basah.
Sangat berkuasa; tak mudah dikalahkan.
Dibalik-balik bagai memanggang.
Difikirkan masak-masak.
Dibalun sebalun kuku, dibuka selebar alam. 9balun = gulung).
Alam rohani yang tak berbatas.


 

Copyright 2014 Peribahasa - All Rights Reserved