Likes:
Abjad: A | B | C | D | E | F | G | H | I | J | K | L | M | N | O | P | Q | R | S | T | U | V | W | X | Y | Z
 
Kumpulan Peribahasa Kehidupan
Kumpulan peribahasa kehidupan yang indah untuk hidup yang lebih baik. Baca dan dapatkan inspirasinya di bawah ini:
Beremas kemas, berpadi menjadi.
Orang yang mampu (= kaya, berilmu) segala maksudnya mudah tercapai.
Berendam di tempayan pekasam.
Duduk berleka di rumah perempuan jahat.
Berendam sesayak air, berpaut sejengkal tali.
Hidup dalam kemelaratan.
Berenyai bak hujan pagi.
Bekerja atau bercakap lambat-lambat.
Bergalah ke hilir tertawa buaya, bersuluh di bulan terang tertawa harimau.
Membuat pekerjaan yang sia-sia.
Bergantung (di) rambut sehelai.
Dalam keadaan yang sangat berbahaya.
Bergantung pada akar lapuk.
Berharapan kepada orang yang tak berkuasa.
Bergantung pada tali rapuh.
Menyandarkan hidupnya pada orang (jabatan, pekerjaan dan sebagainya) yang kurang kuat atau tidak tetap.
Bergantung tidak bertali.
Hal seorang yang menjadi gundik yang tidak sah atau yang telah ditinggalkan suaminya tetapi belum ditalak.
Bergedang air orang.
Pekerjaan yang memberi untung kepada orang lain.
Bergelanggang di mata orang banyak.
Terang atau nyata sekali.
Bergurindam di tengah rimba.
Menunjukkan kepandaian di depan orang yang bodoh.
Berguru kepalang ajar, bagai bunga kembang tak jadi.
Pelajaran yang tiada sempurna dituntut, tiadalah akan mendatangkan faedah.
Berhadap kasih mesra, balik belakang lain bicara.
Tidak teguh janji.
Berhakim kepada beruk.
Minta pertimbangan (keadilan dan sebagainya) kepada orang yang tamak, niscaya akan merugi.
Berhampar lapik, berlicin daun.
Bermuafakat mencari penyelesaian yang baik dengan setulus-tulus hati, tidak ada menyembunyikan perasaan-perasaan yang buruk.
Berhanyut ke hilir mengepit kemudi sajalah.
Sesuatu pekerjaan yang dikerjakan oleh orang pandai (= rajin) maka tidaklah payah diawasi terlalu sangat.
Berhati baja, berurat kawat.
Tabah dan keras hati.
Berhubung karena hendak panjang, berkampuh karena hendak lebar.
Perhubungan kekeluargaan melalui perkawinan.
Beriak tanda tak dalam, bergoncang tanda tak penuh.
Orang yang sombong, besar cakap tidak berisi.
Berinduk semang kepada janda, bagai dokoh tali anjing.
Orang yang masih membuat perhubungan dengan jandanya ialah suatu perbuatan yang dicerca oleh orang ramai. (dokoh = perhiasan leher; induk semang = perempuan yang punya rumah tempat orang menumpang; orang yang memberi pekerjaan.)
Berjalan dari pintu belakang.
Tidak jujur, tidak menurut aturan yang sah.
Berjalan jauh banyak dilihat.
Banyak pengalaman kalau bepergian ke mana-mana.
Berjanjang naik, bertangga turun.
Menurut derajat (darjat) dan kedudukan masing-masing; menurut aturan yang lazim.
Berjarak serasa hilang, bercerai serasa mati.
Sangat rindu; sangat berkasih-kasihan.
Berjual pisang kepada monyet.
Berjual dengan memberi hutang.
Berjumpa dengan putih, terlesi sangat.
Tidak berasa puas dengan sesuatu yang telah diperoleh. (lesi (lesih) = terlalu putih.)
Berkain tak cukup sebelit pinggang.
Kemiskinan yang amat sangat.
Berkandilkan bulan.
Tidak mempunyai rumah tempat tinggal.
Berkata-kata dengan lutut.
Berkata-kata dengan orang yang bodoh.
Berkayuh sampan bocor.
Kehidupan yang sangat melarat.
Berkelahi dalam kepuk.
Sesuatu perkara yang sulit diselesaikan (susah dan sukar).
Berkelahi dengan orang tak berambut.
Berselisih dengan orang yang kurang sempurna akalnya.
Berkelahi di dalam mimpi.
Berlelah-lelah dengan sia-sia saja.
Berkelahi di ekor alahan.
Memperbantahkan sesuatu yang tidak penting atau yang sudah diselesaikan. (alahan = bekas alur sungai, bendungan.)
Berkelahi di hujung batang, berbaik di pangkal batang.
Orang berkelahi atau bertengkar yang akhirnya berbaik kembali.
Berkelahi seperti labah-labah dalam gelas.
Perkelahian yang sangat hebat di tempat yang sangat sempit.
Berkemudi di haluan, bergilir ke buritan.
Orang yang menurut nasihat atau perintah anaknya (isterinya, orang sebawahannya dan sebagainya).
Berkepanjangan bagai agam.
Perbuatan atau perkataan yang tidak ada hujungnya.
Berkeras tidak berkeris.
Bertindak keras tetapi tidak mempunyai kekuatan untuk mempertahankan dirinya.
Berkerbau seperempat ekor, berkandang sebagai orang.
Orang miskin yang berkelakuan seperti orang kaya.
Berkering air liur.
Nasihat yang sia-sia.
Berketak ayam mandul; orang berketak ia berketak, orang bertelur ia tidak.
Orang yang bernasib malang, walau bagaimanapun meniru orang lain, tetapi nasibnya tetap tidak berubah.
Berketak ayam, tahu akan bertelur atau tidak.
Orang yang bijaksana itu, apabila mendengar orang bercakap, tahu ia benar atau bohong, berilmu atau tidak.
Berketak dulu sebelum bertelur.
Bersuka-ria dan bermegah-megah karena mengharapkan keuntungan daripada sesuatu pekerjaan yang belum dilakukan.
Berketuk (= berkotek) di luar sangkar, bertanam di luar pagar.
Memajukan keterangan dan sebagainya sesudah perkara diputuskan.
Berketuk ayam dalam telur.
Anak-anak atau orang bodoh yang turut merundingkan sesuatu perkara yang tidak diketahuinya.
Berkokok di luar gelanggang, bila ke tengah menyusup di bawah kelengkang.
Bercakap besar di belakang tetapi bila berhadapan mengaku kalah.
Berkuah air mata.
Selalu menderita susah.
Berkuak pedang, berbelah buluh.
Membahagi-bahagikan harta pencarian karena bercerai atau putus persaudaraan.
Berlaki anak semang. (anak semang = orang gajian.)
Perempuan yang buruk kelakuannya.
Berlidah di lidah orang.
Hanya menurut apa yang dikatakan orang.
Berlindung di balik telunjuk.
Rahasia yang tak dapat disembunyikan.
Berlurah di balik pendakian.
Ada sesuatu maksud yang tersembunyi di sebalik sesuatu perbuatan, perkataan dan sebagainya.
Bermain-main dengan kerbau, dilontarnya muka dengan ekornya.
Berkawan dengan orang bodoh, tentu menanggung kerugian.
Bermata mata kayu, bertelinga telinga kuali.
Tiada menaruh perhatian kepada apa yang dilihat dan didengar.
Bermayang-mayang menjadi mumbang.
Selalu mengandung tetapi tidak pernah mendapat anak karena keguguran atau anaknya itu mati.
Berminyak tak licin.
Setengah-setengah tidak sampai selesai.
Bermulut di mulut orang.
Hanya menurut apa yang dikatakan orang.
Bernafas keluar badan.
Lebih percaya kepada pendapat orang lain daripada pendapatnya sendiri.
Berniaga buluh kasap, hujung hilang pangkal lesap.
Membuat pekerjaan yang sia-sia.
Berniaga di hujung lidah.
Orang pandai yang tak jujur, suka menipu dan sebagainya.
Beroja berpegang ekor. (beroja = menggalaki.)
Kepercayaan yang setengah hati.
Beroleh (= mendapat) hidung panjang.
Mendapat malu.
Beroleh lumpur di tempat yang kering.
Mendapat kesusahan yang tidak tersangka-sangka.
Beroleh sehasta hendak sedepa.
Diberi sedikit lalu hendak minta banyak.
Berpaut sehasta tali.
Tidak dapat berbuat sekehendak hati.
Berpaut tidak bertali.
Belum putus perkaranya; belum diberi surat cerai (tentang perempuan yang minta cerai).
Berpesan berturuti, harap ada percaya tidak.
Mempercayai sesuatu kepada seseorang tetapi tidak dengan sepenuh hati.
Berpindah ke balik papan.
Meninggal dunia.
Berpusing-pusing seperti baling-baling.
Kehidupan yang tiada tetap.
Berputik dulu baru berbunga, buahnya jarang dimakan beruk (= monyet).
Perempuan yang hamil sebelum kawin.
Bersahabat dengan juara, selilit benang bulang tahu juga.
Apabila jahat, lama-kelamaan kita akan menjadi jahat pula. (benang bulang = benang pengikat taji ke kaki ayam yang akan disabung.)
Bersalai tidak berapi. (salai = dipanaskan atau dikeringkan.)
Perempuan yang belum bersuami, tetapi sudah mengandung.
Bersandar di batang rengas, gatallah badan.
Orang yang berhampiran dengan raja atau orang besar yang zalim, akhirnya ia sendiri mendapat kesusahan.
Bersandar dilemang hangat.
Berlindung kepada orang yang zalim, binasalah akhirnya.
Bersarak serasa hilang, bercerai serasa mati.
Sangat rindu; sangat berkasih-kasihan. (sarak = pisah.)
Bersawah seperempat piring, ke sawah sama dengan orang.
Orang miskin yang berkelakuan seperti orang kaya.
Bersawah sepiring tidak, 'kan tempat sepasin bertanya.
Kemiskinan yang amat sangat. (sepasin = binatang yang akan menjadi sepatung.)
Berseleleran bagai getah di lalang.
Percakapan atau pembicaraan yang tidak keruan.
Berselimut kain cukin; ditutup kepala kaki terbuka, ditutup kaki kepala terdedah.
Serba tak cukup (miskin). (cukin = kain basahan atau kain kecil penutup dada waktu makan.)
Cacing hendak menjadi naga.
Orang kecil hendak menyama-nyamai orang besar-besar.
Cacing menelan naga.
Anak orang bangsawan diperisteri oleh orang kebanyakan; orang yang berkuasa dapat dialahkan oleh orang yang lemah.
Cacing menjadi ular naga.
Orang hina menjadi orang mulia.
Cakak sudah, silat teringat. (cakak = kelahi).
Perkara sudah selesai, barulah terdengar keterangan atau sungutan.
Cakap berdegar-degar, tahi tersangkut di gelegar.
Cakapnya saja yang besar tetapi tidak ada satu pun pekerjaan yang dilakukan olehnya.
Cakap berlauk-lauk makan dengan sambal lada.
Cakapnya seperti orang kaya, padahal miskin.
Cakapan sejengkel dibawa sehasta.
Berlebih-lebihan daripada hal yang sebenarnya.
Calak-calak ganti asah, menanti tukang belum datang.
Dipakai untuk sementara waktu saja, sementara belum ada yang lebih baik;
Campak baju nampak kurap seperti anak kacang hantu.
Orang-orang muda yang tiada memelihara kehormatan dirinya ataupun kehormatan orang lain di jalan-jalan raya.
Campak baju nampak kurap.
Mendedahkan keburukan diri sendiri.
Campak bunga dibalas dengan campak tahi.
Kebaikan dibalas dengan kejahatan.
Canggung seperti antan dicungkilkan duri (= gigi).
Melakukan sesuatu pekerjaan yang bukan sepatutnya.
Cari umbut kena buku.
Mencari yang baik, mendapat yang buruk.
Carik-carik bulu ayam, lama-lama bercantum juga.
Perselisihan sesama keluarga itu akhirnya akan berbaik kembali.
Cekarau besar liang. (cekarau= sejenis tumbuhan di air yang besar lubang batangnya).
Besar bualannya dan suka membuka Rahasia orang.
Cekur jerangau ada lagi di ubun-ubun.
Belum dewasa sudah hendak melawan orang tua; belum ada pengalaman.
Celaka ayam, padi masak makan ke hutan.
Nasib yang malang.
Celaka tiga belas.
Malang sekali.
Cembul dengan tutupnya.
Sesuai benar.


 

Copyright 2014 Peribahasa - All Rights Reserved