Home > Daerah > Kumpulan Peribahasa Bahasa Jawa

Kumpulan Peribahasa Bahasa Jawa

Berikut kumpulan peribahasa Bahasa Jawa. Silakan baca dan dapatkan inspirasinya di bawah ini.

Jawa umumnya dikenal sebagai kelompok masyarakat yang memiliki budaya beserta tradisi kental. Orang jawa juga sangat dikenal dengan bahasa khasnya yang berbeda. Bahasa jawa yang bermakna luas banyak dipilih dan digunakan dalam berbagai nyanyian. Selain itu jika anda ingin menggunakan ungkapan peribahasa yang unik, katagori jawa yang dibuat dalam kelompok peribahasa dapat dijadikan pilihan. Peribahasa jawa biasanya memiliki nilai-nilai positif yang terkandung didalamnya.

Kumpulan Peribahasa Bahasa Jawa

Adigang Adidung Adiguno Adiwacara.
Menyombongkan apa pun yang dimilikinya
Adigang,adigung,adiguna.
Merasa paling kuat, merasa paling agung, merasa paling penting
Aja dumeh wong gedhe.
Jangan mentang-mentang jadi pembesar
Ajining diri dumunung ana ing lathi, ajining raga ana ing busana.
Nilai diri terletak di mulut, nilai fisik terletak pada pakaian
Ala lan becik iku gandhengane, kabeh kuwi saka karsaning Pangeran.
Buruk dan baik itu saling berkaitan, semua itu atas kehendak Tuhan.
Alon-alon waton kelakon.
Pelan-pelan saja asal berhasil
Ana catur mungkur.
Ada adu mulut/ pertentangan selalu dihindari
Anak polah bapa kepradah
Tingkah polah anak, orang tua ikut menanggung akibatnya
Asu gedhe menang kerahe.
Pangkat tinggi, pasti lebih menang dalam berperkara
Asu rebutan balung.
Berdebat hal yang sepele tak ada yang mau mengalah
Becik ketitik ala ketara.
Berbuat baik maupun buruk akhirnya akan terlihat juga
Beda-beda pandumaning dumadi.
Beraneka warna pemberian Tuhan itu kepada ciptaan-Nya
Bener kang asale saka Pangeran iku lamun ora darbe sipat angkara murka lan seneng gawe sangsaraning liyan.
Bener yang berasal dari Tuhan itu apabila tiada sifat yang angkara murka dan tidak menyengsarakan orang lain. Salah kalau mempunyai sifat angkara murka dan suka menyengsarakan orang lain.
Bener saka kang lagi kuwasa iku uga ana rong warna, yakuwi kang cocok karo benering Pangeran lan kang ora cocok karo benering Pangeran.
Benar dihadapan Tuhan yang sedang berkuasa juga ada dua macam, yaitu yang sesuai dengan kebenaran dari Tuhan dan yang tidak sesuai dengan kebenaran Tuhan.
Berat sama dipikul ringan sama dijinjing.
Enak enggak enak ditanggung bersama
Bibit, bebet, bobot.
Keturunan, harta, bobot/mutu
Cakra manggilingan.
Hidup itu bagaikan roda yang terus berputar.
Crah agawe bubrah
Bercerai kita runtuh
Dhemit ora ndulit, setan ora doyan
Lepas dari mara bahaya
Dhuwur wekasane, endhek wiwitane
Akhirnya mulia, yang semula sederhana
Diobong gak kobong, disiram gak teles
Sakti, ditekan, dihina, disia siakan tetapi tetap sukses
Diwehi ati ngrogoh rempela
Diberi kebaikan, menunt pemberian lebih
Dumadining sira iku lantaran anane bapa biyung ira.
Terjadilah dirimu itu adalah melalui adanya ibu-bapakmu.
Gupak Pulut ora mangan nangkane
Capek pekerjaan nggak dapet hasilnya
Guru Sejati bisa nuduhake endi lelembut sing mitulungi lan endi sing nyilakani.
Adalah Guru Sejati yang dapat menunjukkan mana mahluk halus yang menolong dan mana yang mencelakakan.
Gusti Allah ora sare.
Tuhan tak pernah tidur
Gusti iku dumunung ana atining manungsa kang becik, mula iku diarani Gusti iku bagusing ati.
Tuhan itu berada dalam hati manusia yang suci, karenya Tuhan disebut pula sebagai wajah hati yang suci.
Gusti iku sambaten naliko sira lagi nandhang kasangsaran. Pujinen yen sira lagi nampa kanugrahaning Gusti.
Mohonlah kepada Tuhan jikalau engkau sedang menderita sengsara. Dan memuji syukurlah kepada Tuhan jikalau engkau diberi anugerah-Nya.
Ing donya iki ana rong warna sing diarani bener, yakuwi bener mungguhing Pangeran lan bener saka kang lagi kuwasa.
Di dunia ini ada dua macam kebenaran, yaitu benar di hadapan Tuhan dan benar di hadapan yang sedang berkuasa.
Ing ngarsa sung tuladha, ing madya mangun karsa, tut wuri andayani.
Didepan menjadi contoh, ditengah membimbing, dibelakang mendukung
Iro yudho wicaksono
Satria yang berani berperang membela kebenaran dengan didasari kebijaksanaan
Jaman iku owah gingsir.
Jaman itu serba berubah.
Kadangira pribadi ora beda karo jeneng sira pribadi, gelem nyambut gawe.
"Kadang" pribadimu itu tidaklah berbeda dengan dirimu sendiri, suka bekerja.
Kahanan donya ora langgeng, mula aja ngegungke kesugihan lan drajat ira, awit samangsa ana wolak-waliking jaman ora ngisin-isini.
Keadaan dunia ini tidak abadi, oleh karena itu jangan mengagung-agungkan kekayaan dan derajatmu, sebab bila sewaktu-waktu terjadi perubahan keadaan, tidak akan menderita aib.
Kahanan kang ana iki ora suwe mesthi ngalami owah gingsir, mula aja lali marang sapadha-padhaning tumitah.
Keadaan yang ada ini tidak lama pasti mengalami perubahan, oleh karena itu jangan lupa dan meluapkan sesama hidup.
Kakehan gludhug, kurang udan
Banyak bicara tanpa kenyataan - talk more do less.
Kaya banyu karo lenga
Tidak pernah rukun
Kebo kabotan sungu.
Orang yang kelebihan beban
Kebo nusu gudel.
Orang tua yang nurut anaknya
Kegedhen empyak kurang cagak
Banyak pengeluaran kurang penghasilan
Ketemu Gusti iku lamun sira tansah eling.
Pertemuan dengan Tuhan terjadi bila dirimu ingat kepada Tuhan.
Krido lumahing asto.
Pengemis
Kutuk marani sunduk.
Mendekati mara bahaya
Lamun sira durung wikan alamira pribadi, mara takona marang wong kang wus wikan.
Jikalau engkau belum mengetahui alam pribadimu, tanyakanlah kepada yang telah mengetahuinya.
Lamun sira durung wikan kadangira pribadi, coba dulune sira pribadi.
Jikalau engkau belum menemukan "kadang" (saudara) pribadimu, cobalah melihat dirimu sendiri.
Lamun sira kepengin wikan marang alam/ jaman kelanggengan, sira kudu weruh alamira pribadi. Lamun sira durung mikani alamira pribadi adoh ketemune.
Jikalau engkau ingin mengetahui alam pribadi, engkau harus mengetahui alam pribadimu. Kalau engkau belum mengetahui alam pribadimu, masih jauhlah alam abadi itu dari dirimu.
Lamun sira pribadi wus bisa caturan karo lelembut, mesthi sira ora bakal ngala-alamarang wong kang wus bisa caturan karo lelembut.
Jikalau engkau sudah dapat berwawancara dengan mahluk halus, pasti engkau tidak akan mencemoohkan orang yang dapat berwawancara dengan mahlik halus.
Lamun sira wus mikani alamira pribadi, alam jaman kalanggengan iku cedhak tanpa senggolan, adoh tanpa wangenan.
Jikalau engkau telah mengetahui alam pribadimu, alam abadi itu pun menjadi dekat pada dirimu walaupun tanpa dengan menyentuhnya, jauh dari dirimu walaupun tiada yang membatasinya.
Lelembut iku ana rong warna, yakuwi kang nyilakani lan kang mitulungi.
Mahluk halus itu ada dua macam, yaitu yang mencelakakan dan yang menolong manusia.
Mangan ora mangan ngumpul.
Tetep bersatu walaupun dalam kemiskinan
1 2 3 Next >>

Semoga Kumpulan Peribahasa Bahasa Jawa ini bermanfaat dan memberi inspirasi. Baca juga peribahasa bahasa: Jawa | Sunda | Lampung

Suka halaman ini? Beritahu teman:

Peribahasa Popular
Bijak | Cinta | Kehidupan | Rohani | Persahabatan | Lucu / Plesetan | Jawa | Sunda | Lampung

Peribahasa Abjad
A | B | C | D | E | F | G | H | I | J | K | L | M | N | O | P | Q | R | S | T | U | V | W | X | Y | Z