Likes:
Abjad: A | B | C | D | E | F | G | H | I | J | K | L | M | N | O | P | Q | R | S | T | U | V | W | X | Y | Z
 
Kumpulan Peribahasa Bijak
Kumpulan peribahasa bijak yang indah untuk hidup yang lebih baik. Baca dan dapatkan inspirasinya di bawah ini:
Langit dapat dilukis, sudut kambut diserayakan.
Kesalahan orang lain, biar pun kecil, tampak; tetapi kesalahan sendiri tidak disedari.
Lantai dan dinding bertelinga belaka.
Mempercakapkan sesuatu Rahasia hendaklah beringat-ingat.
Lapuk-lapuk diganti, usang-usang dibarui.
Adat atau peraturan yang tak baik diganti atau diperbaiki.
Laut budi tepian akal (= ilmu).
Orang cerdik pandai atau cendekiawan.
Laut datang memunggah mutiara.
Orang pandai datang mengajarkan ilmu yang berguna kepada kita.
Laut ditimba akan kering.
Harta yang banyak sekalipun akan habis, jika selalu dibelanjakan.
Laut madu berpantaikan sakar (= gula).
Perkataan yang manis yang keluar dari mulut orang yang baik rupa.
Laut mana yang tak berombak, bumi mana yang tak ditimpa hujan.
Segala usaha tetap ada kesukaran atau bahayanya.
Laut tidak membuang sungai, rimba tidak membuang latah.
Orang besar yang baik dan murah hati tiada menolak permintaan atau pertolongan yang diminta daripadanya. (latah = sampah (daun-daun dan sebagainya) di bawah pohon.)
Lautan dapat diduga, hati manusia siapakah cakap (= dapat) menduganya.
Hati manusia tiada siapa yang mengetahuinya.
Lautan yang dalam sudah diselami, ini pula air dalam terenang.
Orang yang pernah membuat sesuatu pekerjaan besar tiada khuatir menghadapi pekerjaan yang kecil.
Layang-layang putus talinya.
Tinggal berserah kepada nasib saja, daya upaya sudah tiada lagi.
Lebih baik berputih tulang daripada berputih mata.
Lebih baik mati daripada menanggung malu.
Lebih baik seekor singa di padang yang luas, daripada seekor ular di dalam rumput.
Lebih baik musuh besar di dalam terang daripada musuh kecil di dalam sulit.
Lebih berharga mutiara sebutir daripada pasir sepantai.
Lebih baik bersahabat dengan orang baik seorang daripada dengan orang jahat sekawan.
Lebih pucuk, lebih pelepah?
Mana baik kawan lama dengan kawan baru? (Satu kiasan).
Lebuh sempit kuda penyepak, jalan licin tebing berkelok.
Kesulitan (kesusahan) dalam melakukan sesuatu pekerjaan jika tidak berilmu.
Lekuk batu dititik air selalu.
Biar bodoh sekalipun kalau belajar dengan bersungguh-sungguh, niscaya akan menjadi pandai juga.
Lelar makan di upih, lagi putih lagi dikeruk.
Perbuatan yang dilakukan karena nafsu akhirnya akan mendatangkan bencana dan penyesalan.
Lemak manis jangan ditelan, pahit jangan dimuntahkan.
Sesuatu nasihat itu hendaklah difikirkan masak-masak buruk baiknya, sedangkan kecaman janganlah pula ditolak mentah-mentah.
Lembah diraih, pantai dititi.
Sikap yang bijaksana, dalam mengeluarkan sesuatu perintah. (raih = tarik.)
Lengkuas di tepi kandang, tekak (= tegak) puas badan menyandang.
Tiap-tiap yang salah haruslah menerima hukuman yang setimpal.
Lidahnya masin.
Perkataannya diturut, permintaannya diterima.
Lubuk (men)jadi pantai, pantai (men)jadi lubuk.
Nasib manusia tiada tetap, ada masanya orang kaya menjadi miskin dan orang miskin menjadi kaya.
Luka sudah hilang, parutnya tinggal juga.
Orang yang berselisih itu meskipun sudah berdamai tetapi kenangan-kenangannya masih teringat juga.
Lulus (= lalu) jarum, lulus (= lalu) kelindan.
Apabila usaha yang pertama telah berhasil, maka usaha yang berikutnya pun akan tercapai juga. (lulus = masuk)
Lulus tabuh perhatian.
Hati lapang dan lega; sangat suka. (tabuh perhatian = tabuh untuk maklumat.)
Lulus tidak berselam, hilang tidak bercari.
Orang yang menderita sengsara, tetapi tidak ada yang mau menolong. (lulus = maksudnya terbenam dalam air.)
Lunak disudu, keras ditakik.
Yang menurut dilakukan dengan lemah lembut, sedang yang melawan harus dikerasi.
Lunak gigi daripada lidah.
Merendahkan diri; bersikap lemah-lembut.
Lupa ketinggalan, terlelap kemalingan.
Kurang hati-hati mengakibatkan kerugian.
Lurah dituruni, bukit didaki.
Gigih; tak mengenal lelah; azam yang kuat.
Lurah juga diturut air, bukit juga dilejang panas.
Orang yang berpengaruh juga yang mendapat penghormatan dan orang yang biasa jahat pula yang selalu dituduh.
Lurus lubang lurus penjolok. (penjolok = galah untuk menjolok).
Pemerintahan dalam sesuatu negara itu haruslah adil, walaupun keras hukumannya.
Lutung (lotong) kekah kumput jarinya; kembung sengal kentut jadinya.
Kesudahan bagi orang yang mencari kehidupan itu ialah kesenangan
Madu satu tong jika rembes; rembesnya madu juga.
Jika asalnya naik, maka turunannya pun baik juga. (rembes = meresap keluar.)
Main air basah, main api letur, main pisaui luka.
Tiap-tiap perbuatan atau pekerjaan akan meninggalkan akibatnya.
Majlis di tepi air, merdesa di perut kenyang. (majlis = bersih; merdesa = orang pemilih makanan.)
Orang yang berada dengan mudah dapat memilih apa yang diingininya.
Makan bubur panas-panas.
Bertindak dengan tergesa-gesa, akhirnya mengecewakan.
Malang tak boleh ditolak, mujur tak boleh diraih.
Nasib buruk tak dapat dihindarkan, nasib baik tak dapat dicari-cari.
Malas bergarit, perut perit.
Malas berusaha tentulah kelaparan. (garit = gerak, perit = pedih.)
Malu bertanya sesat di jalan, malu berdayung (= berkayuh) perahu hanyut.
Kalau segan berusaha tak akan mendapat kemajuan.
Malu makan, perut lapar.
Kalau segan berusaha tak akan mendapat kemajuan.
Mamah dulu kemudian telan.
Sesuatu pekerjaan itu hendaklah dilakukan menurut peraturannya.
Mana ada buluh tidak berbuku?
Tak ada sesuatu yang sempurna benar.
Mana busuk yang tidak berbau?
Tak ada kejahatan yang dapat disembunyikan selama-lamanya.
Mana tali berpunca tak berhujung?
Siapakah yang tidak akan menghadapi mati?
Manikam selalu juga didapati di dalam lipatan kain buruk yang robek.
Pengetahuan (kepandaian) selalu juga terdapat dalam kalangan orang miskin dan hina.
Manusia tahan kias, binatang tahan palu.
Mengajar manusia dengan sindiran, mengajar binatang dengan pukulan.
Manusia tertarik oleh tanah airnya, anjing tertarik oleh piringnya.
Orang yang berakal jauh pandangannya, orang yang bodoh hanya kepentingan dirinya sajalah yang diperlukan.
Mara jangan dipikat (= dipukat), rezeki jangan ditolak.
Bahaya jangan dicari-cari, rezeki meskipun sedikit haruslah diterima dengan syukur.
Marahkan pijat kelambu dibakar, tidur terdedah.
Takutkan bahaya yang kecil, maka keuntungan yang banyak dibuang, akhirnya meranalah badan.
Marahkan telaga yang kering, timba dipecahkan.
Jikalau seseorang itu tidak dapat menolong, mintalah pertolongan daripada orang lain pula.
Marahkan tikus rengkiang dibakar.
Takutkan bahaya yang kecil, maka keuntungan yang banyak dibuang, akhirnya meranalah badan.
Masa lagi rebunglah hendak dilentur, jangan dinantikan sampai menjadi [[buluh|aur]].
Masa kecillah diajar dan dididik, jangan ditunggu sampai sudah besar.
Masuk bagai (= sebesar) lubang penjahit, keluar bagai (= sebesar) lubang tabuh.
Besar belanja daripada penghasilan.
Masuk geronggang bawa pelita.
Kalau akan membuat sesuatu pekerjaan yang tidak diketahui, hendaklah ditanya atau diminta pimpinan daripada orang yang ahli. geronggang = rongga di dalam batu atau kayu, gua gelap.)
Masuk ke dalam kandang [[kambing]] mengembik, masuk ke dalam kandang kerbau menguak.
Menyesuaikan diri dengan tempat dan keadaan.
Masuk ke kampung orang bawa ayam betina, jalan di tepi-tepi, benang arang orang jangan dipijak, duduk di tapak tangga, mandi di hilir orang, berdiri di luar-luar gelanggang.
Kalau merantau ke negeri asing, hendaklah selalu mengalah, jangan berbuat pekerjaan yang buruk, selalu merendahkan diri, jangan suka mendului orang dan jangan menunjuk-nunjukkan diri.
Masuk ke negeri orang bertanamlah ubi, jangan bertanam tembilang.
Jika pergi merantau ke negeri asing hendaklah mencari sesuatu yang berguna (harta, ilmu pengetahuan dan sebagainya), jangan membuang-buang waktu dengan percuma.
Masuk lima keluar sepuluh.
Besar belanja daripada penghasilan.
Masuk meliang penjahit, keluar meliang tabuh.
Besar belanja daripada penghasilan.
Nafsu tidak bertepi.
Keinginan hati manusia tidak ada batasnya.
Nafsu tidak bertepi.
Keinginan hati manusia tidak ada batasnya.
Naik melompat, turun terjun.
Hendak memperoleh kejayaan selalunya lambat, tetapi hendak jatuh mudah sekali.
Naik membilang anak tangga turun selangkah jejaklah ke bumi.
Hendak memperoleh kejayaan selalunya lambat, tetapi hendak jatuh mudah sekali.
Naik seperti Kelip-kelip, turun seperti ribut.
Hendak memperoleh kejayaan selalunya lambat, tetapi hendak jatuh mudah sekali.
Nak kaya berdikit-dikit, nak ramai bertabur urai.
Jimat dan cermat tangga kekayaan, murah hati tangga tuah.
Nak tahu jahat orang tanyakan kepada seterusnya, nak tahukan baik orang tanyakan kepada sahabatnya.
Kejahatan dapat diketahui daripada musuh, kebaikan dapat diketahui daripada sahabat.
Nan pekak pelepas bedil, nan buta pengembus lesung, nan bisu penggera ayam, nan lumpur penghuni rumah.
Tiap-tiap orang itu ada dengan gunanya; simbol persatupaduan yang kukuh. (penggera = orang yang menyergah, menggertak.)
Nasi disaji pula digaduhkan, padi di ladang dilanyak gajah tidak disusahkan.
Belanja yang sedikit yang digaduhkan, sedangkan belanja yang besar tidak dihiraukan.
Nasi masak periuk pecah.
Hukuman yang sudah putus tak dapat dibanding (diapel) lagi.
Negeri besar, rumah besar, berapa pun panjang perian takkan terantuk.
Orang kaya yang murah hati, biarpun banyak orang yang meminta pertolongan tiadalah ia akan jadi miskin.
Orang berbudi kita berbahasa, orang memberi kita merasa.
Setiap bantuan orang hendaklah kita kenangi
Raja adil raja disembah, raja lalim raja disanggah.
Pemimpin yang baik dihormati rakyatnya, dan sebaliknya.
Rajin menngais tembolok berisi.
Ketekunan tidak akan membuahkan kesia-siaan.
Rajin pangkal pandai, hemat pangkal kaya.
Usaha yang tidak berhenti pasti akan membuahkan hasil yang maksimal juga.
Ramai beragam, rimbun menyelara.
Kebahagiaan seseorang tidak selalu sama bentuknya.
Rambut sama hitam, hati masing-masing.
Setiap orang selalu mempunyai perbedaan pandangan hidup.
Rambut sama hitam, pikiran berlain-lainan.
Lain orang lain pula tujuan yang ingin ia capai.
Rasa tak ngapa, hidung dikeluani.
Orang yang kurang memperhitungkan apa yang terjadi pada dirinya sendiri sehingga akhirnya menjadi susah sendiri
Rebung tidak jauh dari rumpun.
Perangai anaknya tidak jauh dari perangai bapanya.
Rebung tidak miang, bembam pula yang miang.
Orang yang bersangkutan berdiam diri orang lain yang campur tangan.
Rendah dianjung tinggi, kecil diambak besar.
Setiap bawahan harus menghormati dan mematuhi atasannya.
Rendah dibilang-bilang diseluduki, tinggi kayu ara dilangkahi.
Apabila menjadi orang yang memiliki jabatan tinggi hendaknya melakukan pekerjaan sesuai aturan-aturan yang ada.
Retak kayu boleh disimpai, retak pinggan susah hilangnya.
Perselisihan yang kecil mudah diselesaikan, perselisihan yang besar susah dilupakan.
Retak-retak bulu ayam, lama-lama bercantum pula.
Perselisihan dengan keluarga sendiri yang harus didamaikan oleh nasihat orangtua.
Retak-retak mentimun.
Retak halus yang hanya di luar sahaja.
Rezeki elang tak akan dapat dimakan oleh musang.
Setiap manusia mempunyai keberuntungan sendiri-sendiri.
Rezeki jangan ditolak, musuh jangan dicari.
Jika beroleh sebarang keuntungan jangan dibuang dan jangan mencari lawan.
Rindu akan jadi batas, maka manis tidak jadi cuka.
Pergaulan seseorang yang sangat erat, jika terjadi perselisihan sedikit saja akan retak dan memisahkan mereka.
Ringan sama dijinjing, berat sama dipikul.
Bersama-sama dalam suka dan duka. (Bergotong-royong dalam mengerjakan sesuatu perkara.)
Ringan tulang, berat perut.
Siapa yang rajin bekerja dia akan mendapat rezeki yang lebih.
Rugi menentang laba, jerih menentang boleh.
Tidak mengapa menderita dahulu asalkan maksud tujuan tercapai.
Runding banyak nan disebut.
Memperbanyak perundingan untuk mengambil keputusan.
Rupa yang tak dapat diubah, tabiat dapat diubah.
Sifat tabiat seseorang dapat diubah dengan cara manasihatinya, sedangkan wajah tidak dapat diubah.
Rusa di hutan,kancah sudah terjerang.
Sebelum menginginkan atau membeli barang hendaknnya dipikirkan terlebih dahulu fungsinya.
Rusak bangsa karena laku.
Perilaku yang buruk bisa merusak nama bangsa.
Rusak bauang ditiup jambak.
Perbuatan jahat salah satu anggota keluarga, tetapi seluruh anggota keluarga akan ikut merasakannya.
Sabuung selepas hari petang.
Tetap harus berusaha walaupun berkali-kali jatuh bangun di dalam usahanya.
PREV 1 2 3 4 5 6 7 8 9 NEXT


 

Copyright 2013 Peribahasa - All Rights Reserved