Likes:
Abjad: A | B | C | D | E | F | G | H | I | J | K | L | M | N | O | P | Q | R | S | T | U | V | W | X | Y | Z
 
Kumpulan Peribahasa Bijak
Kumpulan peribahasa bijak yang indah untuk hidup yang lebih baik. Baca dan dapatkan inspirasinya di bawah ini:
Durian seambung dengan timun.
Jika orang yang kuat dan khianat berhimpun dengan orang lemah dan baik, niscaya binasalah yang lemah dan baik itu.
Elok basa 'kan bekal hidup, elok budi bekal mati. (basa = tegur sapa.)
Orang yang baik bahasanya jadi kesayangan orang selagi hidup, sesudah mati jadi kenang-kenangan.
Elok kata dalam muafakat, buruk kata di luar muafakat.
Apa yang hendak dikerjakan baik dibicarakan dulu dengan kaum keluarga dan sebagainya supaya pekerjaan itu selamat.
Emas berpeti, kerbau berkandang.
Harta-benda harus disimpan baik-baik di tempatnya masing-masing supaya selamat.
Empat gasal, lima genap; dikendur berdentang-dentang, ditegang berjela-jela. (gasal = ganjil.)
Tutur kata orang yang bijaksana selalu tersembunyi maksudnya.
Empat sudah bersimpul satu.
Kesempurnaan yang diperoleh daripada empat orang: orang yang berilmu, orang yang berakal, orang yang mahir dan orang yang rajin.
Enak lauk dikunyah-kunyah, enak kata diulang-ulang.
Nasihat yang baik perlu diulang-ulang menyebutnya.
Enggang apa kepada enggang; orang apa kepada orang.
Memang mudah menyuruh berbuat begini begitu, tetapi yang sukar ialah yang mengerjakannya.
Fikir itu Pelita hati.
Fikiran suluh kebenaran.
Gadai terdorong ke pajak, sehari sebulan juga.
Perbuatan yang terlanjur, sekalipun sedikit akibatnya sama juga dengan yang besar.
Gading pada gajah yang sudah keluar itu bolehkah dimasukkan pula?
Raja-raja (orang besar-besar) yang telah turun derajatnya (darjatnya), tak mungkin mencapai kembali martabatnya itu; sesuatu yang sudah ditetapkan (undang-undang, keputusan dan sebagainya) tiadalah dapat diubah lagi.
Gajah empat kaki lagi tersaruk.
Orang besar-besar itu ada waktunya akan kehilangan kebesarannya; nasib tidak dapat ditentukan.
Gajah mati meninggalkan tulang, harimau mati meninggalkan belang, manusia mati meninggalkan nama.
Orang baik meninggalkan nama baik, orang jahat meninggalkan nama jahat.
Gajah mati, tulang setimbun.
Orang kaya yang mati banyak meninggalkan hartanya.
Gajah memamah aris, baik diikat kera kecil yang memakan buah kayu. (aris = getah kayu yang sudah beku.)
Daripada mengharapkan sesuatu yang besar yang tak mungkin didapati, lebih baik terima saja yang sedikit yang sudah ada di dalam tangan.
Galas terdorong kepada Cina.
Telah terlanjur, tidak dapat dicabut atau ditarik kembali.
Ganti hidup berkeredaan, ganti mati berkebulatan.
Mencari ganti seseorang ketua harus dengan muafakat. (reda = rela, senang hati.)
Gar-gar, kata gelegar, rasuk juga yang menahannya.
Memang mudah menyuruh berbuat begini begitu, tetapi yang sukar ialah yang mengerjakannya.
Gayung bersambut, kata berjawab.
Serangan ditangkis, kata dijawab; baik dibalas dengan baik, jahat dibalas dengan jahat. (gayung = pukulan.)
Gelang di tangan orang yang hendak dirampas tidak dapat, cincin di jari sendiri terlucut hilang.
Orang yang dengki dan tamak itu selalu mendapat kerugian.
Genggam bara api biar sampai jadi arang.
Membuat sesuatu pekerjaan yang susah, hendaklah sabar sehingga mencapai kejayaannya.
Getu sementara lagi bintik.
Sesuatu bahaya hendaklah dihindarkan selagi kecil agar jangan sampai menimbulkan malapetaka.
Gunung yang tinggi akan runtuh, jika setiap hari digali.
Biar bagaimana sekalipun banyaknya harta, akan habis juga jika selalu diboroskan dan tiada ditambah-tambah.
Habis minyak sepasu, ekor anjing diurut tiada akan lurus.
Tabiat seseorang yang jahat, sangat sukar hendak diubah.
Harapkan anak, buta mata sebelah; harapkan teman, buta keduanya.
Dalam membuat sesuatu pekerjaan, janganlah diharapkan kepada orang lain; walaupun kepada anak sendiri.
Hari ini terlebih baik daripada besok.
Yang dapat diusahakan hari ini janganlah ditangguhkan sampai besok.
Harimau ditakuti sebab giginya.
Orang besar-besar itu ditakuti karena kekuasaannya.
Harimau mati meninggalkan belang, gajah mati meninggalkan daging, manusia mati meninggalkan nama.
Orang baik meninggalkan nama baik, orang jahat meninggalkan nama jahat.
Harimau puntung kena penjara, pelanduk kecil menolakkan mara.
Ada masanya kesusahan orang besar lagi berkuasa itu ditolong oleh orang yang lemah dan kecil.
Hati gajah sama dilapah, hati kuman (= tuma) sama dicecah.
Pembahagian yang sama rata; banyak sama-sama banyak, sedikit sama-sama sedikit.
Hati hendak semua jadi.
Jika ada kemauan, semua dapat dikerjakan.
Hati orang yang bodoh itu di mulutnya, dan lidah orang yang cerdik itu di belakang hatinya.
Orang bodoh berbicara tanpa perhitungan, orang pandai berfikir sebelum berkata-kata.
Hati yang ringan meringankan beban yang berat.
Semua pekerjaan yang dilakukan dengan kerelaan niscaya menjadi mudah.
Hati yang suka peringan beban.
Semua pekerjaan yang dilakukan dengan kerelaan niscaya menjadi mudah.
Hemat pangkal kaya, sia-sia hutang tambah.
Hemat dan cermat mendatangkan kesenangan, boros dan membazir mendatangkan kesukaran.
Hempas tulang berisi perut.
Rajin bekerja (berusaha) mudah mendapat rezeki.
Hendak kaya berdikit-dikit, hendak tuah (= mulia) bertabur urai, hendak berani berlawan ramai.
Hemat tangga kekayaan, murah hati tangga tuah, banyak lawan mendatangkan berani.
Hendak meluruskan ekor anjing.
Sukar untuk mengubah kelakuan yang sudah menjadi tabiat.
Hendak pergi berotan jangan takut onaknya.
Hendak membuat sesuatu pekerjaan yang besar, janganlah takut menghadapi percobaan.
Hendak seribu daya, tak hendak seribu upaya.
Tiap-tiap ada kemauan, tentu ada jalan.
Hendak singa di tengah padang lagi, daripada ular di dalam rumput.
Lebih baik berdepan dengan musuh besar di tempat terang daripada musuh kecil di dalam sulit.
Hendak ucok (= damai) dilawan damai, hendak perang giling peluru.
Bersedia menghadapi segala kemungkinan. (ucok = berunding mencari jalan damai.)
Hendaklah seperti tembikar, pecah satu pecah semuanya.
Hendaklah hidup dalam muafakat; senang sama-sama senang, susah sama-sama susah.
Hidung dicium, pipi digigit.
Kasih sayang yang pura-pura saja; menyembunyikan perbuatan jahat dengan perbuatan baik.
Hidung sudah rampung diatur orang.
Orang bodoh yang sombong, tiada sedar dirinya dibodohi orang.
Hidup kayu berbuah, hidup manusia biar berjasa (= berfaedah).
Berbuat baiklah semasa masih hidup untuk diri sendiri dan untuk masyarakat.
Hilang bini boleh dicari, hilang budi badan celaka.
Akal yang jahat dapat mendatangkan kecelakaan kepada diri.
Hilang di mata di hati jangan.
Walaupun tempat tinggal berjauhan tetapi selalulah ingat di dalam hati.
Hilang dicari, terapung digenangi, terbenam diselami.
Memeriksa dengan teliti; menolong seorang dalam kesusahan.
Hilang ikan dalam kerabu. (kerabu = sejenis makanan.)
Kejahatan akan hilang jahatnya apabila tiap-tiap orang ikut mengerjakannya.
Hilang kabus, teduh hujan.
Telah mendapat kesenangan sesudah menderita kesusahan.
Hilang kemarau setahun oleh hujan sehari.
Kebaikan hilang karena kejahatan sedikit.
Hilang kepala kura-kura ditelan oleh dadanya.
Orang hina tetapi berilmu dan bijaksana tetap akan dihormati orang.
Hilang kilat dalam kilau.
Kepandaian atau kebesaran sudah tak kelihatan lagi apabila bercampur dengan orang pandai-pandai atau orang besar-besar.
Hilang tapak tukul, timbul tapak canai. (tukul = pemukul kecil; canai = asah.)
Perbuatan (baik dan jahat) orang yang terlebih dulu itu telah hilang, karena dilindungi oleh perbuatan orang yang kemudiannya.
Hilang tukul hilanglah pahat.
Tidak dapat melakukan sesuatu pekerjaan kalau tidak berteman.
Hilir malam mudik tak singgah, daun nipah dikatakan daun labu.
Malas berusaha tentulah susah; segan bertanya sesat jalan.
Hinggap mencengkam (dahan), terbang menumpu (dahan).
Jika merantau hendaklah mencari keluarga atau kawan kenalan tempat menumpangkan diri.
Hitam-hitam gajah, putih-putih udang kepai.(udang kepai = udang kecil untuk dibuat belacan.)
Yang hina tetap hina walaupun elok rupanya, yang mulia itu tetap mulia walaupun hodoh rupanya.
Hitam-hitam gula Jawa.
Biarpun hitam tetapi manis.
Hitam-hitam tahi minyak dimakan juga, putih-putih hampas kelapa dibuang.
Barang yang buruk tetapi berguna, disimpan; barang yang cantik tetapi tidak berguna, dibuang.
Hujan berpohon, panas berasal.
Segala sesuatu tentu ada sebab-musababnya.
hujan keris lembing di negeri kita, hujan emas perak di negeri orang; baik juga di negeri kita.
Walau bagaimanapun mewah dan makmurnya negeri orang, namun negeri sendiri juga yang lebih baik.
Hujan panas permainan hari, senang susah permainan hidup.
Dalam hidup manusia ada kalanya senang dan ada kalanya susah.
hujan tak sekali jatuh, simpai tak sekali erat.
Keuntungan dan bahagia tidak datang sekali gus. (simpai = gelang-gelang daripada rotan.)
Hukum berdiri dengan sakti, adat berdiri dengan tanda.
Undang-undang agama kuat dengan keterangan-keterangan lisan, undang-undang adat kuat dengan tanda-tanda bukti.
Hulu mujur pandai bertengkar, hulu baik pandai memakai. (hulu mujur = pangkat untung.)
Orang yang pandai hidup dan pandai membawa diri dalam pergaulan, selalu selamat dan disukai orang.
Hutang emas dapat (= boleh) dibayar, Hutang budi dibawa mati.
Budi baik orang haruslah diingat selama-lamanya, karena budi bahasa tak dapat dibayar dengan uang.
Ibarat burung: mulut manis jangan dipakai.
Perkataan manis selalu berisi semu di dalamnya. (semu = tipu, khianat.)
Ibarat kutu, boleh diselisik. (selisik = diraba-raba dengan jari di dalam rambut.)
Kesalahan atau keburukan tidak dapat disembunyikan.
Ikan yang di dalam lautan yang besar-besar sekalipun, termasuk juga ke dalam pukat.
Sepandai-pandai orang, ada kalanya salah juga.
Ikat boleh diubah, takuk bagaimana mengubahnya? (takuk = luka pada pohon, misalnya pada pohon kelapa tempat berpijak naik ke atas.)
Perangai yang sudah jadi tabiat sukar sekali mengubahnya.
Ikhtiar menjalani, untung menyudahi.
Untuk mencapai sesuatu maksud mestilah berusaha, berhasil atau tidaknya, terserah kepada nasib.
Ikut hakim memiat daging: sakit di awak sakitlah orang.(memiat (piat) = memiuh ke kiri ke kanan.)
Sesuatu perintah hendaklah dilakukan dengan adil.
Ikut hati mati, ikut rasa binasa, ikut mata leta.
Orang yang mengikutkan hawa nafsunya, tentu akan celaka akhirnya.
Ilmu padi, makin berisi makin runduk.
Makin banyak ilmu atau makin tinggi pangkat makin merendah diri.
Ingat ranting yang akan melenting, dahan yang akan mencocok, duri yang akan mengait.
Hendaklah selalu beringat tentang segala bahaya dan rintangan ketika melakukan sesuatu pekerjaan.
Ingat sebelum kena, jimat (= hemat) sebelum habis.
Selalu waspada dan hati-hati; harus berusaha, jangan sampai terlambat.
Ingat-ingat yang di atas, yang di bawah akan menimpa.
Orang yang sedang berkuasa hendaklah berhati-hati menjalankan kewajipannya, jangan sampai menyusahkan orang-orang kecil, yang sewaktu-waktu mungkin akan menentang karena kelakuannya yang tidak baik itu.
Ini hari orang, besok hari kita.
Malang dan malapetaka itu tak dapat ditentukan (nasihat supaya beringat-ingat)
Intan itu jika terbenam di pelimbahan sekalipun, tiada akan hilang cahayanya.
Kebenaran akan ternyata juga, walaupun disembunyikan; orang yang baik akan ketahuan juga walaupun hidupnya melarat.
Intan salah serudinya. (serudi = canai.)
Biarpun berketurunan baik, kalau tidak berpelajaran atau membuat kelakuan yang buruk, niscaya jahat dan hina juga jadinya.
Isi dada bekal berjalan.
Kalau ada ilmu ke mana pergi mudah rezeki.
Itik dimandikan takkan basah.
Orang yang degil tidak akan mendengar nasihat atau ajaran.
Jalan di tepi-tepi, benang arang orang jangan dipijak.
Hendaklah selalu bersopan santun (bila merantau ke negeri orang).
Jangan bagai orang berjudi: menang mua, alah hendak berbela.
Membuat pekerjaan yang sudah ada celanya, niscaya merugikan semata-mata. (mua = melampau.)
Jangan bercermin di air keruh.
Jangan mengikut tauladan (teladan) yang buruk.
Jangan berebutkan tembikar pecah.
Janganlah berkelahi karena memperebutkan sesuatu yang tidak ada gunanya.
Jangan berkemudi di haluan.
Jangan terlalu sangat mengikut kata isteri.
Jangan bersandar di batang rengas.
Tidak usah mencari perlindungan pada orang besar yang jahat.
Jangan bersandar di punggur.
Tidak ada faedahnya mencari perlindungan pada orang yang sudah tidak ada lagi kekuasaannya.
Jangan bijak terpijak, biarlah bodoh bersuluh.
Orang yang menyangka dirinya bijak selalu mendapat kehinaan; tetapi orang bodoh yang suka bertanya selalu beroleh kejayaan.
Jangan buat kerbau tanduk panjang.
Jangan ikut campur dalam urusan orang lain.
Jangan diajar orang tua makan dadih.
Tidak usah diajar orang yang sudah tahu. (dadih = air susu kerbau yang dikentalkan.)
Jangan diajar orang tua makan kerak.
Tidak usah diajar orang yang sudah tahu.
Jangan dicatuk dengan yang tajam, dicencang dengan yang majal.
Menasihati seseorang hendaklah dengan sabar dan berulang-ulang.
Jangan difikirkan air pasang saja.
Janganlah mengharapkan nasib yang baik sentiasa.
Jangan difikirkan bengkok tebu itu bengkok pula manisnya.
Nasihat yang baik tidak memandang orang yang mengatakannya.
Jangan difikirkan kalau tebu itu bengkok, manisnya itu pun bengkok juga.
Nasihat yang baik tidak memandang orang yang mengatakannya.
Jangan diperlelarkan timba ke perigi, kalau tak putus genting.
Perbuatan yang jahat jangan dibiasakan.
PREV 1 2 3 4 5 6 7 8 9 NEXT


 

Copyright 2014 Peribahasa - All Rights Reserved